Israel ‘tidak keberatan’ untuk mentransfer pulau-pulau utama ke Arab Saudi

Israel tidak memilikiTidak ada keberatanuntuk transfer dua pulau strategis di Laut Merah ke Arab Saudi, yang dianggap sebagai prasyarat untuk kemungkinan proses normalisasi antara kedua negara, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada AFP. Presiden AS Joe Biden, yang saat ini dalam perjalanan pertamanya ke Timur Tengah, bertemu dengan para pemimpin Israel di Yerusalem pada hari Rabu dan Kamis dan akan melakukan penerbangan resmi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari negara Yahudi ke Arab Saudi pada hari Jumat.

Selama kunjungan Joe Biden, Israel dan Arab Saudi dapat menyelesaikan masalah kembali ke Riyadh dari pulau Tiran dan Sanafir, yang saat ini berada di tangan Mesir dan mengontrol akses ke pelabuhan Israel ‘Eilat. Pihak berwenang Mesir telah memberikan lampu hijau untuk penyerahan ini, tetapi juga harus disetujui oleh Israel dalam hal perjanjian damai 1979 antara kedua negara ini. Namun, pada malam Kamis hingga Jumat, beberapa jam setelah penerbangan Joe Biden, pejabat senior yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada AFP bahwa negara Yahudi itu “tidak keberatanuntuk kembalinya kedua pulau ini.

Israel mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka berharap untuk “Mulailahnormalisasi hubungan dengan Arab Saudi pada kesempatan kunjungan presiden Amerika akhir pekan ini di monarki Arab Teluk dan kekuatan regional. “Presiden Biden yang terbang langsung ke Arab Saudi merangkum dinamika beberapa bulan terakhir. Ada hubungan baru yang halus, rapuh, dalam beberapa cara. Kami berharap (…) ini adalah langkah awal, awal, dari proses normalisasiSeorang pejabat senior Israel yang meminta anonimitas mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa.

READ  Peningkatan boarding dan perampokan bersenjata di Singapore Street

Israel, yang telah menandatangani perjanjian damai dengan Mesir (1979) dan Yordania (1994), menormalkan hubungannya dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain pada tahun 2020 dalam kerangka “perjanjian Ibrahimdan berharap untuk menambahkan Arab Saudi ke daftar itu. Dalam konteks lampu hijau Israel untuk kembalinya pulau Tiran dan Sanafir, Arab Saudi dapat mengizinkan pesawat Israel terbang di atas wilayah udaranya, atau bahkan mencarter penerbangan antara kedua negara untuk mendapatkan akses haji ke Mekah, ke Muslim Israel, saran pejabat senior tanpa mengkonfirmasi langkah-langkah ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.