Israel: Apakah bendera Palestina akan segera dilarang?

Parlemen Israel saat ini sedang memperdebatkan kemungkinan larangan bendera Palestina, di dalam “lembaga yang didanai negara”.

Dalam beberapa pekan terakhir, ketegangan antara Palestina dan milik Israel lebih diasah. PBB bahkan telah menerbitkan laporandi mana dia mengembangkan berbagai proposal yang ditujukan untuk pasifikasi hubungan dalam bank barat.

Namun dalam beberapa hari terakhir, hukum baru dipelajari di parlemen Israel menyebabkan skandal. Ini menyediakan untuklarangan bendera palestina di beberapa tempat di Israel.

Apa sebenarnya yang diberikan undang-undang ini?

Hukum ini ditanggung oleh partai “Menyukai”yang menjadi milik politisi Israel yang terkenal, Benyamin Netanyahu.

Dalam langkah apartheid terbaru mereka, Knesset Israel menyetujui RUU yang melarang bendera Palestina di atas apa yang disebut lembaga yang didanai negara Israel. pic.twitter.com/Z3fVjBfzJK

– Tehran Times (@ TehranTimes79) 9 Juni 2022

Awalnya, hukum memiliki penempatan “bendera musuh” di dalam institusi didanai oleh negara Israel. Namun, selama debat parlementer, satu-satunya bendera yang disebutkan adalah bendera Palestina.

Tidak ada rincian yang dikeluarkan mengenai “lembaga yang didanai negara”yang tetap cukup ombak.

Bendera Palestina: target nomor satu

Sebagaimana dilaporkan TV3Pendukung undang-undang ini menganggap bendera Israel mewakili Organisasi Pembebasan Palestina (Palestina Liberation Organization).PLO), yang mereka kategorikan sebagai “musuh” dari Israel.

Eli CohenSeorang “Likud” MK secara terbuka mengatakan: “Siapa pun yang ingin tinggal di negara Israel, […] harus menghormati simbol-simbolnya. Mereka yang ingin menjadi orang Palestina bisa bergerak di Gaza atau Yordania”.

Konsekuensi dari undang-undang ini mengkhawatirkan

Tetapi undang-undang baru ini sudah bisa memicu ketegangan tinggi di wilayah tersebut. Di parlemen Israel, Ahmad Tibianggota dari daftar Arab, firma di depan untuk hukum ini yang dia sebagai “upaya baru untuk menghapus identitas orang Palestina”.

Menurut dia: “Undang-undang yang diusulkan Likud ini adalah bagian dari kampanye untuk rasisme dan fasismedan agresi terhadap semua yang ada di Palestina.”

Dia memperingatkan: “Targetnya adalah orang Palestina, mereka ingin membunuh merekamereka ingin melangkah lebih jauh dari sebelumnya”.

READ  Covid-19 - Usia 50-64 tahun sekarang dapat membuat janji untuk penambah vaksin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.