Ini sejalan dengan waktu: Jaishankar on Quad

New Delhi, 23 Oktober (PTI) Pertemuan India, Jepang, AS dan Australia di bawah Quad atau Quadrilateral Coalition sangat sejalan dengan perubahan zaman, dan cerminan dari lanskap yang berkembang dari dunia multipolar, Menteri Luar Negeri S Jaishankar mengusulkan pada hari Jumat.

Jaishankar mengatakan bahwa setiap lanskap dan fase dalam keseimbangan kekuatan geo-politik menghasilkan pemikiran dan strateginya sendiri, dan India yang merdeka akan mengekspresikan dirinya secara berbeda dari situasi yang berbeda, sambil mempertahankan konsistensinya dalam pendekatan keseluruhan.

“Ini sangat mirip dengan zaman, dan kami akan semakin datang ke dunia multipolar dan dunia yang lebih rusak, menurut saya, kombinasi ad hoc dari negara-negara yang akan bekerja sama,” katanya menanggapi pertanyaan tentang ‘dalam konferensi online yang diselenggarakan oleh Public Affairs Forum of India (PAFI).

Jaishankar telah berbicara selama beberapa dekade terakhir tentang perubahan dinamika dalam persamaan kekuatan global, termasuk Perang Dingin serta fase dominasi Barat, dan menyebut kebangkitan China sebagai peristiwa geopolitik utama.

‘Dunia sedang bergerak menuju dunia yang lebih multipolar. Artinya, masih banyak lagi negara yang memiliki kemampuan untuk mempengaruhi dan membentuk hasil, dan antara lain telah terjadi perubahan relatif pada posisi dan kekuasaan Amerika Serikat. “Kebangkitan China adalah peristiwa geo-politik terbesar dalam hidup kita,” katanya.

Menteri luar negeri mengatakan bahwa dunia multipolar akan menciptakan logikanya sendiri.

Ide dasarnya adalah India yang stabil. India Merdeka akan mengekspresikan dirinya dengan sangat berbeda dan itu adalah contoh seperti Quad hari ini. “Quad bukan satu-satunya contoh di mana empat negara merasa berguna untuk berkonsultasi tentang masalah yang menjadi kepentingan bersama,” kata Jaishankar.

Pada November 2017, India, Jepang, AS dan Australia memulai proposal yang telah lama ditunggu-tunggu untuk mendirikan ‘Quad’ guna mengembangkan strategi baru untuk membebaskan jalan raya Indo-Pasifik yang kritis dari pengaruh apa pun. menjaga.

READ  Coronavirus Inggris: PM mengatakan situasinya akan 'bergelombang' untuk Natal; Kasus rumah sakit Covid Skotlandia berlipat ganda dalam seminggu - seperti yang terjadi di bidang Politik

Di tengah meningkatnya keprihatinan global atas perilaku ekspansionis China, para menteri luar negeri anggota Quad bertemu di Tokyo pada 6 Oktober untuk menegaskan kembali visi kolektif mereka untuk Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, dan inklusif.

Sekretaris Negara keempat negara mengadakan pertemuan pertama mereka pada September 2019 di bawah kerangka ‘Quad’ di New York.

Situasi yang berkembang di kawasan Indo-Pasifik setelah peningkatan fleksi otot militer China telah menjadi poin diskusi penting di antara kekuatan dunia terkemuka. AS lebih memilih Quad untuk membuat arsitektur keamanan untuk menguji ketegasan China yang semakin meningkat.

Dalam pidatonya, Jaishankar juga mengemukakan bahwa seiring dengan pertumbuhan India, mungkin memiliki pengaturan serupa dengan negara lain.

‘Karena kami memiliki begitu banyak agenda saat kami tumbuh, kami akan memiliki area di mana kami akan bekerja dengan negara lain. Jika Anda melihat 20 tahun lalu, itu adalah masa ketika Barat sangat, sangat dominan, ‘katanya.

‘Anda memiliki tiga negara yang merasa mereka memiliki kepentingan yang sama untuk bekerja sama memperkuat tangan mereka ke arah barat. Ketiga negara tersebut adalah Rusia, India dan China. Jadi sebelum ada empat kali lipat, ada segitiga, ‘dia merujuk pada pengelompokan Rusia-India-China (RIC). PTI MPB AAR AAR

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *