Indonesia: Nusantara, ibu kota masa depan (baru)

Diposting 22 Januari 2022, 11:00

Pemberitahuan kepada pecinta geografi, mereka perlu meninjau beberapa pengetahuan mereka. Dan belajarlah untuk menyebutkan dan menemukan ibu kota masa depan Indonesia tanpa membuat kesalahan. Awal minggu, proyek sayang kepada Presiden Indonesia Joko Widodo , untuk membangun ibu kota baru, mengambil beberapa langkah tegas.

Kita sekarang tahu nama ibu kota masa depan yang dipilih oleh presiden dari sekitar seratus proposal dari komite ahli bahasa: itu akan menjadi Nusantara, sebuah kata yang berarti “kepulauan” dalam bahasa Indonesia dan sering digunakan untuk Indonesia secara keseluruhan. Dipilih karena “mencerminkan geografi Indonesia dan menjadi ikon internasional”, kata Suharso Monoarfa, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional.

proyek senilai $33 miliar

Ibu kota masa depan Indonesia, yang hampir tidak pernah dibaptis, juga telah menerima lampu hijau terakhir dari parlemen negara untuk pembentukannya. Para delegasi memang telah menyetujui RUU yang meratifikasi langkah tersebut, tetapi juga transfer kekuasaan administratif dari Jakarta, serta kerangka hukum yang memungkinkan untuk mendanai proyek ini, yang diluncurkan pada 2019. Menunggu keputusan presiden mendatang yang merinci anggaran.

Karena proyek ini, yang terdiri dari perpindahan hampir 1.500 kilometer, dari pulau Jawa ke pulau Kalimantan, paru-paru politik negara (Jakarta tetap menjadi pusat ekonomi negara) tidak boleh kurang dari 33 miliar dolar te kos. Dan setelah beberapa tahun tertunda yang dapat dikaitkan dengan krisis kesehatan, pemerintah berharap dapat menetap di sana mulai 2024, yaitu pada tahun terakhir masa jabatan kedua Joko Widodo.

Janji kota hijau seluas 300.000 ha

Ini tidak berarti bahwa situs akan selesai pada tanggal ini. Sebaliknya, bahkan karena, menurut pendapat beberapa pejabat Indonesia, langkah penuh bisa memakan waktu 15 hingga 20 tahun. Dan total pembangunan Sunantara ke depan mungkin lebih, karena proyek yang diincar Joko Widodo cukup ambisius.

READ  Kelimutu, gunung berapi yang berbahaya dan menarik

Ibukota baru awalnya akan mencakup area seluas 3.000 ha. Namun pada akhirnya akan mencakup area seluas 200.000 hingga 300.000 ha. Joko Widodo dalam banyak kesempatan berjanji akan menjadi kota hijau dan nol emisi, dengan transportasi listrik eksklusif. Namun pembangunan ibu kota baru membuat khawatir beberapa pejabat dan asosiasi terpilih yang khawatir akan kerusakan keanekaragaman hayati di bagian Kalimantan ini. Ini, di negara di mana deforestasi sangat signifikan dan tidak diatur dengan baik, terutama dengan pengembangan perkebunan kelapa sawit.

Jakarta semakin terancam banjir

Proyek ini dibenarkan oleh presiden Indonesia sama seperti kejenuhan Jakarta dan meningkatnya bahaya banjir. Ini menjadi semakin penting dengan perubahan iklim, tetapi juga tenggelamnya kota yang sebagian besar dapat dikaitkan dengan pemompaan air tanah secara besar-besaran.

Faktanya, saat ini tidak kurang dari 20% wilayah Jakarta berada di bawah permukaan laut, dan menurut penelitian para peneliti di Institut Teknologi Bandung, proporsi ini hampir bisa dua kali lipat pada tahun 2050.

Tanpa melupakan dimensi politik dari keputusan ini, yang diumumkan sesaat sebelum Joko Widodo terpilih kembali untuk masa jabatan presiden terakhir. Seingatnya saat itu, “sejak merdeka [en 1945, NDLR], Indonesia tidak pernah memilih ibu kotanya. Jakarta sebenarnya berkembang di atas situs Batavia, bekas ibu kota pemukim Belanda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.