Indonesia menunjukkan kontraksi PDB kuartal keempat berturut-turut

Di Indonesia, produk domestik bruto (PDB) turun 0,74% pada kuartal pertama, menandai kontraksi kuartal keempat berturut-turut, kantor statistik mengatakan pada hari Rabu.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara sedang berjuang untuk keluar dari resesi yang dimasukinya tahun lalu di bawah pengaruh pandemi Covid-19, setelah PDB turun sebesar 2,07% selama tahun tersebut.

«Ini masih negatif, tetapi jauh lebih baik daripada kuartal sebelumnya yang menunjukkan bahwa pergerakan menuju pemulihan berada di jalur yang benar.“, Kata Kepala Badan Pusat Statistik Suhariyanto di sela-sela sesi informasi.

Aktivitas di kuartal pertama menunjukkan peningkatan selama kuartal keempat tahun 2020 (-2.19%), tetapi kontraksi dari awal tahun 2021 sedikit lebih penting dari perkiraan ekonom yang diramalkan oleh lembaga Bloomberg yang diwawancarai.

Sektor transportasi dan pariwisata terpengaruh

Sektor transportasi dan pariwisata sangat terpengaruh karena negara itu telah memberlakukan pembatasan perjalanan sejak April tahun lalu dan menutup pintunya bagi wisatawan asing.

Jutaan orang Indonesia telah diberhentikan atau dipekerjakan dalam jangka pendek di negara berpenduduk hampir 270 juta orang itu. Indonesia tidak pernah mengalami resesi sejak 1998 dan 1999, ketika krisis Asia membantu diktator Suharto.

Masalah mendapatkan kembali momentum pada trimester pertama

Pemerintah mengandalkan kampanye vaksinasi besar-besaran, dengan bantuan China khususnya, untuk memulihkan ekonominya, tetapi pemberian dosis telah ditunda. Dana Moneter Internasional menurunkan perkiraan pertumbuhannya untuk Indonesia sebesar 0,5 poin persentase tahun ini menjadi 4,4% pada bulan April. Bank Sentral Indonesia lebih optimis dengan pertumbuhan 4,1% hingga 5,1%.

«Perekonomian Indonesia kesulitan untuk mendapatkan kembali momentumnya pada kuartal pertama, dan kegagalan untuk mengekang virus dapat menjadi penghambat pemulihan di kuartal-kuartal mendatang.Gareth Leather, ekonom senior untuk Asia, mencatat dalam catatan Capital Economics.

READ  gunakan bakteri untuk membasmi demam berdarah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *