Indonesia mendapat $20 miliar untuk mengurangi ketergantungan pada batu bara

Dua puluh miliar dolar… Ini adalah jumlah yang dijanjikan oleh sekelompok negara kaya dan lembaga internasional untuk dibayarkan kepada Indonesia, negara berpenduduk terbesar keempat di dunia, untuk mengurangi ketergantungannya pada batu bara, dari mana ia menarik 62% dari produksi listriknya.

Amerika Serikat, Prancis, Kanada, dan Inggris termasuk di antara kontributor rencana investasi ini, yang diumumkan oleh Gedung Putih pada hari Selasa di sela-sela KTT ekonomi utama G20 di Pulau Bali, Indonesia.

Ke Afrika Selatan… Indonesia

Kemitraan Transisi Adil Ini (JETP) bukan yang pertama dari jenisnya antara negara berkembang dan koalisi negara-negara kaya. Sudah tahun lalu, kapan COP26 GlasgowPrancis, Inggris, Jerman, Amerika Serikat, dan Uni Eropa telah mengumumkan bahwa mereka akan menempatkan 8,5 miliar dolar di atas meja untuk dibiayai transisi energi Afrika Selatan, negara lain sangat tergantung pada batubara.

JETP baru ini akan memungkinkan Indonesia untuk memajukan tujuan netralitas karbonnya sepuluh tahun hingga 2050. Pendanaan yang diperoleh selama tiga hingga lima tahun dibagi rata antara publik dan swasta, dalam bentuk bantuan, jaminan kredit atau investasi swasta.

“Sinyal yang sangat kuat, tidak hanya di Pasifik”

Prinsip mekanisme ini diluncurkan pada hari Senin di sebuah upacara di Bali. Itu disebut-sebut oleh Menteri Keuangan Indonesia Sri Muliani Indrawati sebagai “langkah luar biasa” yang “mengirimkan sinyal yang sangat kuat tidak hanya di Pasifik tetapi juga di seluruh dunia.”

“Indonesia adalah rumah bagi hampir 300 juta orang, puluhan juta di antaranya terkena bencana alam akibat perubahan iklim, terutama yang tinggal di dataran rendah”, di kepulauan dengan 17.000 pulau ini, ujarnya. upacara.

Beberapa pembangkit listrik berbahan bakar batu bara terlihat

Dia mengatakan dia berharap negaranya dapat “mempercepat transisi ke energi terbarukan”, mengantisipasi penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara, sambil mengakui itu “tidak mudah”, terutama karena biayanya. Menurut dia, pemerintah Indonesia telah mengidentifikasi beberapa pembangkit listrik berbahan bakar batu bara yang bisa dimatikan dengan total output 15 gigawatt.

READ  Gempa berkekuatan 6,6 mengguncang pulau Jawa di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.