Indonesia menambahkan 70.000 kasus Covid setiap bulan

Jakarta. Indonesia telah mencatat 70.754 kasus virus korona sejak 1 Oktober, dibandingkan dengan 58.000 kasus pada tahap ini bulan lalu, menunjukkan bahwa puncak infeksi baru tidak terlihat.

Negara itu sekarang telah mencatat total 357.762 kasus hingga Sabtu, termasuk 12.431 kematian, menurut data terbaru dari Kementerian Kesehatan. Totalnya meningkat 4.301 kasus dibandingkan skor kemarin.

Sekitar 77 persen nilai nasional dikontribusikan oleh sepuluh provinsi saja.

Jumlah kasus aktif mencapai 63.739 atau 17,8 persen dari total kasus yang dilaporkan, sedangkan mayoritas penderita di 34 provinsi menjalani karantina sendiri.

Setidaknya 281.500 pasien Covid-19 telah disembuhkan atau dipulangkan dari rumah sakit, mewakili 78,7 persen dari kasus yang dikonfirmasi.

Sebagian besar provinsi yang terkena dampak terparah masih belum mampu menekan infeksi baru, terutama Jakarta, yang rata-rata mengalami lebih dari 1.000 kasus sejak 1 September. Ibukota adalah satu-satunya provinsi yang pernah melaporkan total empat angka setiap hari.

Jakarta telah mencatat 93.356 kasus virus korona sejak wabah dan mencatat jumlah kematian tertinggi kedua. Korban tewas akibat Covid-19 melampaui 2.000 kematian di Jakarta pada hari Sabtu setelah 21 pasien lainnya meninggal dalam waktu 24 jam.

Jawa Timur adalah beberapa provinsi yang melaporkan pertumbuhan kasus baru yang lebih lambat, tetapi jumlah hariannya tetap dalam ratusan.

Dalam 24 jam terakhir, 238 infeksi baru dicatat, sehingga jumlah total kasus yang dikonfirmasi menjadi 48.690. Jumlah total kematian akibat Covid-19 di Jawa Timur merupakan yang tertinggi di Tanah Air, dengan total 3.529 orang.

Jawa Barat dan Jawa Tengah mengalami peningkatan infeksi baru dibandingkan bulan sebelumnya.

Jawa Barat memiliki rata-rata 461 kasus sejak awal bulan – kedua di Jakarta. Jumlah total infeksi yang dikonfirmasi di provinsi terpadat di negara itu pada hari Sabtu melebihi 30.000.

READ  Kasus virus Corona terbaru sedang tren di Indonesia

Jawa Tengah telah melampaui Jawa Timur dalam jumlah harian, dengan rata-rata 370 kasus per bulan sampai saat ini, tetapi menempati urutan keempat dari total jumlah kasus – 28.723, dengan jumlah kematian tertinggi ketiga, dengan total 1.579 kematian.

(Klik untuk tampilan penuh)

Berikutnya Sulawesi Selatan, dengan total 17.352 kasus virus corona. Namun provinsi tersebut melaporkan total harian yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan provinsi lain yang hanya muncul sebagai titik api baru sejak bulan lalu.

Ini termasuk Riau dan Sumatera Barat, yang datang entah dari mana untuk bergabung dengan sepuluh provinsi teratas dengan kasus terbanyak dalam jangka waktu hanya satu setengah bulan, melampaui setidaknya lima provinsi dalam prosesnya.

Antara 1 September hingga hari ini, jumlah kasus virus corona di Riau meningkat dari 1.924 menjadi 11.358.

Provinsi di bagian tengah Sumatera sekarang berada di urutan kesembilan dan berada di jalur yang tepat untuk melampaui Kalimantan Selatan (11.400 kasus), Kalimantan Timur (11.503) dan Sumatera Utara (11.861) jika pertumbuhan saat ini terus berlanjut.

Negara tetangga Sumatera Barat juga telah mengalami peningkatan dramatis dalam kasus baru sejak awal bulan lalu, dari sekitar 2.200 kasus menjadi 10.700 saat ini.

Angka harian di Sumatera Barat mengalahkan Jawa Timur selama empat hari terakhir, melampaui Bali di tempat ke-10.

Di antara sepuluh provinsi yang terkena dampak terparah, hanya Kalimantan Selatan dan Sumatera Utara rata-rata dalam dua angka setiap hari.

(Klik untuk tampilan penuh)
(Klik untuk tampilan penuh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *