Indonesia memesan perangkat baru

Jakarta baru saja memesan 6 trainer T-50 Korea produksi KAI

6 salinan baru

Indonesia telah memutuskan untuk mengakuisisi 6 KAI T-50 lainnya. Secara total, Jakarta akan memiliki 20 eksemplar perangkat ini. 16 diperoleh pada tahun 2012 untuk menggantikan Hawk 53 dari BAE Systems, tetapi militer Indonesia kehilangan dua salinan, pada tahun 2015 dan pada tahun 2020. Pesanan baru ini mungkin dimaksudkan untuk menggantikan BAE Hawk 109/209, yang dalam layanan diganti sejak 90-an.

Karakteristik

T-50 adalah pesawat latih supersonik – kecepatan tertingginya adalah Mach 1,5, atau sekitar 1850km / jam – yang dikembangkan oleh perusahaan Korea Selatan KAI (Korea Aerospace Industries). Jangkauannya adalah 1850 kilometer. Pesawat tersebut dijual ke Filipina, Thailand, Irak dan Korea Selatan, sedangkan Malaysia tidak menutup kemungkinan memesan T-50 dalam versi pesawat tempur ringan (The FA-50).

Pelatihan untuk KF-X?

T-50 dikembangkan untuk melatih pilot dalam penggunaan F-16 dan F-15K Korea, tetapi juga untuk jet tempur supersonik masa depan. Secara kebetulan atau tidak, proyek jet tempur bermesin ganda KF-X Generasi 4.5 (juga dikenal sebagai KF-21 Boramae), yang dikembangkan oleh Seoul dan Jakarta, diperkenalkan ke publik pada April lalu. Pesawat ini akan melakukan penerbangan pertamanya pada tahun 2022 untuk peluncuran produksinya pada tahun 2026. Angkatan Udara Korea berencana untuk mengerahkan 120 unit pada tahun 2032, sementara Jakarta telah menandatangani perjanjian dengan pemerintah Prancis untuk mengakuisisi Rafale.

READ  Penjualan Web Hosting Terbaik Dilacak Dengan Simpan Bubble

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *