INDONESIA. Film masih disensor

Sutradara Shuman Djaja baru saja mendengar kabar duka tentang film yang sedang ia selesaikan – Fatima, sebuah adaptasi dari novelnya dengan judul yang sama. Pusat Sensor Film (LSF) percaya bahwa judul karya tersebut dapat menyinggung kepekaan umat Islam. Fatimah memang nama putri Nabi. Untuk film yang akan didistribusikan, judul harus diubah. yang dia terima. Film ini sekarang disebut Slave of Desire.
Titie Said, rekan Shuman Djaja, pernah menjadi korban “gunting” yang sama dua puluh tahun yang lalu.”Air mata saya mengalir mengingat apa yang terjadi pada saya pada tahun 1983,” katanya. Tapi hari ini, sebagai Presiden LSF, dia mengambil perannya. “Pada kenyataannya, katanya, Pusat Sensor tidak berusaha menghambat kreativitas, tetapi menjembatani kesenjangan antara sutradara dan masyarakat.”
Sebagaimana disebutkan dalam peraturan, tugas utama dari LSF adalah untuk melindungi masyarakat dari efek negatif yang dapat ditimbulkan oleh distribusi film. Tetapi tampaknya tanggung jawab ini tidak selalu diterima dengan baik. Kasus film Buruan cium gue [Recherche désespérément un baiser] adalah buktinya. Agustus lalu, setelah beberapa adegan dipotong, ia memperoleh visa LSF. Tetapi orang-orang yang religius, seperti pengkhotbah [très populaire] Aa Gym dan Majelis Ulama Indonesia menilai film ini bisa merusak mental remaja. Mencermati tanggapan tersebut, Menteri Kebudayaan dan Pariwisata memerintahkan agar izin siaran yang dikeluarkan oleh LSF segera ditarik.
Pada tahun 1999, ketika mantan Presiden Wahid membubarkan Departemen Penerangan, banyak yang menyerukan agar badan sensor di bawah departemen itu juga dibubarkan. Oleh karena itu, pertanyaan ini masih relevan. Mira Lesmana, produser film-film terkenal seperti Petualangan Sherina [Les aventures de Sherina], berharap pembubarannya. Baginya, sensor harus fokus pada klasifikasi film, direkomendasikan atau dilarang untuk kelompok usia ini atau itu, dan tidak terlibat dalam pemotongan adegan. Mira telah berurusan dengan pusat sensor sebelumnya. Filmnya Kuldesac [Cul-de-sac]disutradarai dengan tiga pembuat film lainnya, harus diamputasi dari bagian penting yang menunjukkan dua gay berciuman, sebuah adegan “dasar untuk memahami cerita”.
Apa yang terjadi di pusat ini, menurut sineas lain, tidak jauh berbeda dengan yang terjadi di lembaga birokrasi lainnya. Semuanya bisa diatur. Jika sebuah film memiliki lima adegan kontroversial, untuk mendapatkan visa, banyak tiket dapat mengurangi jumlah itu menjadi dua atau tiga.

READ  MotoGP. Sirkuit sirkuit, jadwal, siaran TV ... Semua yang perlu Anda ketahui tentang Grand Prix Portugis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.