Indo-Pasifik: Macron ingin mengembangkan kemitraan dengan Indonesia

Selama pertemuan setengah jam, kedua kepala negara membahas situasi di wilayah yang luas ini dengan bobot ekonomi yang semakin meningkat dan tunduk pada persaingan antara China dan Amerika Serikat.

Mereka “memutuskan untuk bekerja pada kemitraan strategis sejati yang diperkuat di Indo-Pasifik”, menunjukkan Kepresidenan Prancis dan menekankan bahwa kemitraan ini “akan fokus secara khusus pada isu transisi ekologi, pada lapangan kerja dan dukungan pertumbuhan di Indonesia dan pemulihan pasca-Covid”.

Pertemuan ini berlangsung sebelum perjalanan selanjutnya ke Jakarta oleh kepala diplomasi Prancis Jean-Yves Le Drian dan saat Indonesia akan mengambil alih kepresidenan G20 ke Italia.

Emmanuel Macron akan membahas situasi di Indo-Pasifik lagi pada Sabtu sore selama pertemuan dengan Perdana Menteri India Narendra Modi.

Ambisi Prancis untuk menegaskan dirinya sebagai kekuatan di kawasan ini, berkat wilayahnya di luar negeri, diguncang oleh pelanggaran kontrak besar Australia untuk membeli kapal selam Prancis dan pengumuman aliansi strategis antara negara ini, Amerika Serikat, dan Inggris.

Dalam konteks ini, Paris berusaha memperkuat hubungannya dengan negara-negara lain di kawasan, seperti India, Malaysia dan Indonesia, negara terpadat di Asia Tenggara, dengan lebih dari 270 juta orang.

MM. Macron dan Widowo juga membahas “koordinasi antara ASEAN, di mana Indonesia memainkan peran kunci, dan Uni Eropa, dalam konteks Kepresidenan Prancis di UE pada paruh pertama tahun 2022”, kata Elysee. Terutama pada isu iklim dan keanekaragaman hayati.

READ  Kabinet Google Chrome dan "Telur Paskah" - YubiGeek

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.