India diminta untuk melawan kemungkinan gelombang hitam

Dispersan minyak dan bendungan apung siap untuk campur tangan pada tanda-tanda kebocoran sekecil apa pun dari kapal kontainer, yang dilanda kebakaran, pihak berwenang Sri Lanka meyakinkan.

Artikel ditulis oleh

Ditempatkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

Berisi sebanyak mungkin bencana ekologis yang sudah berlangsung. Sri Lanka telah meminta negara tetangga India untuk membantu memerangi tumpahan minyak yang dapat disebabkan oleh tenggelamnya kapal kargo cargo MV X-Press PearlPihak berwenang Sri Lanka mengatakan pada Kamis (3 Juni). Kebakaran terjadi di atas kapal pada 20 Mei dan baru dapat dipadamkan 13 hari kemudian.

Penjaga Pantai India telah berpartisipasi dalam operasi untuk memadamkan api dan salah satu kapal mereka dengan peralatan khusus sudah berada di pos terdepan untuk menahan kemungkinan polusi minyak sebelum mencapai pantai. Dispersan oli, spray boom, dan skimmer permukaan siap untuk segera merespons tanda kebocoran sekecil apa pun dari kapal kontainer.

Pemilik kapal yang tenggelam, X-Press Feeders, mengatakan kapal itu perlahan tenggelam setelah upaya gagal untuk menariknya di lepas pantai Sri Lanka pada Rabu. “X-Press Feeders (…) dapat mengkonfirmasi bahwa buritan kapal bersandar pada kedalaman sekitar 21 meter di dasar laut, dan buritan perlahan tenggelam”, perusahaan mengumumkan Kamis.

Juru bicara Angkatan Laut Indika de Silva menambahkan bahwa saat ini tidak ada tidak terlihat tanda-tanda kebocoran bahan bakar sekira 350 ton yang timbul dari kapal. Namun, risiko tumpahan minyak dan racun tetap tinggi mengingat pengiriman yang tampaknya berupa sejumlah besar pelumas bersama dengan “kargo berbahaya” 81 kontainer, termasuk 25 ton asam nitrat.

READ  Chili memberikan suara mendukung revisi mendasar dari Konstitusi yang diwarisi dari Pinochet

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *