Imbroglio yudisial atas dokumen rahasia yang disita dari kediaman Donald Trump

Rangkaian arsip yang disimpan Donald Trump setelah kepergiannya dari Gedung Putih adalah masalah keamanan nasional. Dalam edisi 7 September, the pos washington mengklaim bahwa di antara dokumen yang disita oleh polisi federal pada 8 Agustus dari kediaman di Mar-a-Lago, Florida, adalah catatan yang menggambarkan kemampuan militer – termasuk tenaga nuklir – negara asing. Harian itu tidak merinci nama negara, atau tingkat klasifikasi yang mungkin. Ini adalah satu-satunya informasi – sangat tidak lengkap – tentang isi dokumen, yang segera membuka jalan bagi spekulasi tanpa akhir di antara para komentator.

Tetapi ada kepastian lain dalam kasus ini, yang luar biasa bagi mantan presiden. Yang terakhir menyimpan arsip yang sangat sensitif di kediamannya selama delapan belas bulan, beberapa di antaranya merinci pekerjaan dinas intelijen. Ini tanpa pembenaran, dan tanpa kondisi keamanan dan pelestarian yang ketat yang biasanya diperlukan. Catatan yang berisi, misalnya, penyebutan “terklasifikasi/TS/SCI” pada prinsipnya hanya dapat dikonsultasikan di gedung federal yang disediakan untuk tujuan ini. Tidak mungkin pada tahap ini untuk menentukan kerusakan yang dilakukan tanpa mengetahui secara pasti siapa yang memiliki akses ke dokumen mana dan untuk tujuan apa.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Donald Trump sedang diselidiki atas kemungkinan pelanggaran Undang-Undang Spionase

Pada tanggal 8 Agustus, FBI mendapat konfirmasi tentang kemudahan penyimpanan arsip, dalam keadaan berantakan, sering bercampur dengan majalah dan foto. Polisi menemukan 48 file kosong, bertanda “informasi rahasia”. Beberapa dokumen yang ditemukan selama pencarian diklasifikasikan “HCS”, kategori yang melibatkan sumber manusia yang sangat sensitif, termasuk tahi lalat atau agen yang menyusup ke lingkungan yang tidak bersahabat atau rezim asing. Penyelidik menemukan catatan dengan akses terbatas seperti itu, menjelaskan pos washingtonbahwa bahkan beberapa pejabat senior aparat keamanan saat ini, dalam pemerintahan Biden, tidak diizinkan untuk berkonsultasi dengan mereka.

READ  upaya mata-mata canggih lainnya yang dikaitkan dengan Rusia

Total sekitar 300 dokumen

Pada tahun 2021, Arsip Nasional mencoba merekonstruksi file yang hilang, tetapi menabrak dinding di sisi Donald Trump. Kementerian Kehakiman telah bergabung dalam upaya ini dalam beberapa kesempatan. Pada Januari, 184 dokumen berasal dari mantan presiden. Pada bulan Juni, pengacaranya menyerahkan 38 lagi. Tetapi polisi federal (FBI), mendapat informasi yang baik berkat sumber orang dalam di kediaman itu, mencurigai penasihat Donald Trump dan yang terakhir menyembunyikan luas dan sifat arsip. Oleh karena itu pencarian spektakuler di Mar-a-Lago pada tanggal 8 Agustus, di mana seratus dokumen lainnya ditemukan.

Anda memiliki 53,44% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Berikut ini hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.