Iklim: “Gletser Kiamat”, salah satu yang terbesar di Antartika, terancam runtuh

Diposting oleh Graziella L. pada 19 Desember 2021 pukul 15.35.

Gletser Thwaites, salah satu yang terbesar di Antartika, sangat dekat dengan kehancuran, kata para ilmuwan yang memantaunya. Penurunannya dapat menyebabkan kenaikan permukaan air yang signifikan.

Dia dipanggil “Gletser Kiamatgletser Thwaites, di Antartika, mencair sedikit lebih banyak setiap hari karena pemanasan global dan aktivitas manusia. Tampaknya situasinya semakin memburuk, karena dia mengancam akan runtuh dan mengkhawatirkan komunitas ilmiah. Memang, konsekuensinya akan dramatis, yang akan menjadi peningkatan yang signifikan dalam air.

Lebarnya 120 km, panjang 600 km dan kedalaman 3 km, seukuran Inggris Raya. Ini adalah nyata mastodon, tetapi hari ini hanya terima kasih kepada bank es yang mewakili sepertiga dari keseluruhan. Bagian mengambang ini adalah hari ini melemahkan, karena jeda terdeteksi menggunakan data satelit dan GPS. Itu gletser khawatir tentang”persimpangan retakan dan retakan tersembunyi“yang akan mengarah padanya keruntuhan akhir. Jika ini terjadi, pencairan dan pelepasan gletser dapat dipercepat.

Catherine Ritz, seorang ahli glasiologi di Institut Ilmu Lingkungan, mengatakan bahwa “gletser ini benar-benar tumit Achilles Antartika Barat“, dari majalah Sains. Itu mencairnya gletser yang mengesankan ini sudah bertanggung jawab atas kenaikan permukaan laut saat ini dan yang terakhir bisa sangat meningkat untuk dicapai 65 sentimeter dalam beberapa abad. Selain itu, gletser ini menyimpan balok es lainnya, sehingga keruntuhannya akan menyebabkan banyak hal lain, dan kenaikan permukaan laut kemudian akan menjadi beberapa meter.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.