Hari Arthritis Sedunia 2020: apakah Anda berisiko terkena arthritis?

Oleh: Lifestyle Desk | New Delhi |

12 Oktober 2020 10:50:05


Artritis menyebabkan nyeri, kaku, dan bengkak pada persendian dan jaringan di sekitarnya, yang biasanya memburuk seiring bertambahnya usia. (Sumber: Getty / Thinkstock)

Dalam upaya kami untuk tetap sehat, kami melakukan banyak hal – mulai dari mengontrol pola makan hingga makan dan tidur tepat waktu, serta berolahraga secara teratur. Namun terkadang kita menghadapi risiko mengembangkan kondisi yang menyakitkan yang kemudian bisa menjadi perjuangan seumur hidup. Pada kesempatan Hari Artritis Sedunia hari ini, Dr Ashok Rajgopal, ketua kelompok dari Institut Gangguan Muskuloskeletal dan Ortopedi, Medanta, berbagi beberapa wawasan berharga tentang bagaimana berkembangnya radang sendi dan apakah kita berisiko.

Temukan semua yang perlu Anda ketahui.

Apa itu?

Peradangan pada satu atau lebih sendi disebut radang sendi. Artritis menyebabkan nyeri, kaku, dan bengkak pada persendian dan jaringan di sekitarnya, yang biasanya memburuk seiring bertambahnya usia. Dua jenis yang paling umum adalah osteoartritis dan rheumatoid arthritis.

Arthritis tampaknya menjadi bagian penuaan yang tak terhindarkan bagi sebagian besar orang dan dengan bertambahnya usia mereka menerima keterbatasan dalam gaya hidup mereka sebagai hal yang tidak dapat diubah. Namun, ada banyak cara untuk mengatasi ketidaknyamanan dan ketidakmampuan yang disebabkan oleh artritis, ”kata Dr Rajgopal, menambahkan bahwa meskipun osteoartritis biasanya disebabkan oleh keausan normal, rheumatoid arthritis adalah kelainan autoimun. Jenis radang sendi lainnya dapat disebabkan oleh infeksi, kristal asam urat, dan penyakit yang mendasari seperti psoriasis atau lupus.

BACA JUGA | Gaya hidup sehat: Itulah mengapa FSSAI merekomendasikan pola makan nabati

Pahami osteoartritis

Osteoartritis mempengaruhi terutama orang dewasa yang lebih tua. Ini adalah penyakit sendi degeneratif di mana rasa sakit atau bengkak terjadi karena hilangnya tulang rawan secara progresif pada sendi. Tulang rawan pelindung yang memakai ujung tulang di dalam bantalan sendi secara bertahap, oleh karena itu disebut juga artritis ‘keausan’. Permukaan bagian dalam tulang terbuka dan bergesekan, dan dalam beberapa kasus tonjolan tulang berkembang di tepi sendi, menyebabkan masalah nyeri, kelainan bentuk, dan gerakan. Osteoartritis dapat mempengaruhi hampir semua sendi di tubuh, tetapi biasanya terjadi pada sendi yang menahan beban seperti lutut dan pinggul. Ini juga dapat mempengaruhi jari dan sendi apa pun dengan cedera sebelumnya karena trauma, infeksi atau pembengkakan, jelas dokter.

READ  Cara menonton serial meteorit Orionid yang mempesona malam ini dan besok

Meskipun mekanisme di balik osteoartritis tidak diketahui, beberapa orang mungkin secara genetik rentan terhadap gangguan sendi degeneratif. Ini sangat relevan untuk orang yang mengembangkannya pada usia dini. Penyebab lain osteoartritis termasuk penyalahgunaan steroid anabolik (digunakan oleh beberapa atlet), trauma pada permukaan sendi, dan obesitas, yang dapat menyebabkan perkembangan masalah sendi secara dini dan lebih cepat, terutama di lutut.

Timbulnya osteoartritis secara bertahap dan pada awalnya tidak memiliki efek melemahkan yang serius pada banyak orang, meskipun dapat mengubah bentuk dan penampilan sendi. “Pertumbuhan tulang, yang disebut taji dan sendi keriput, dapat menyebabkan gejala nyeri, bersama dengan perubahan signifikan pada postur dan mobilitas,” katanya.

BACA JUGA | Bisakah vitamin D membantu tubuh melawan virus corona? Inilah yang ditemukan oleh sebuah penelitian

Memahami rheumatoid arthritis

Meskipun artritis reumatoid dapat terjadi pada semua usia, biasanya mulai menyerang orang-orang berusia 30-50 tahun. Insidensinya dua sampai tiga kali lebih tinggi pada wanita dibandingkan pria. Artritis reumatoid ditandai dengan peradangan, pembengkakan, dan nyeri di tangan, terutama di ruas jari dan sendi jari terdekat, serta di pergelangan tangan, siku, bahu, lutut, dan kaki. Bisa juga disertai rasa lelah.

Bentuk lain dari rheumatoid arthritis adalah juvenile rheumatoid arthritis, dan seperti namanya, hal itu mempengaruhi populasi muda – biasanya antara usia 12-18 tahun, Dr. Rajgopal memperingatkan.

Bagaimana mencegahnya?

Dianjurkan untuk mengikuti langkah-langkah sederhana untuk mencegah proses penyakit berkembang dan dengan demikian mengganggu kehidupan kita. Beberapa faktor risiko – variabel dan non-variabel – dikaitkan dengan artritis. “Meskipun kami tidak memiliki kendali atas yang terakhir, faktor risiko adaptif dapat dikelola untuk mencegah penyakit. Makan dengan bijak, kendalikan berat badan, dan olah raga secara teratur – ini semua mantra untuk mengatasi masalah lutut. ”

READ  NASA memilih Nokia untuk membangun jaringan seluler pertama di bulan

BACA JUGA | Mengapa Anda membutuhkan vitamin C untuk kekebalan musim ini

Apa faktor risikonya?

* Obesitas jelas merupakan faktor risiko untuk mengembangkan arthritis. Data dari Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional pertama di AS menunjukkan bahwa wanita gemuk hampir empat kali lebih mungkin untuk mengembangkan osteoartritis. Olah raga secara teratur – olah raga teraman adalah olah raga yang menempatkan berat badan paling sedikit pada persendian, seperti bersepeda, berenang dan hidro-aerobik, saran dokter.

* Faktor makanan juga berperan. Meskipun diet tertentu belum terbukti dapat mencegah osteoartritis, nutrisi tertentu dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit. Ini termasuk asam lemak omega-3 dan vitamin D. Asam lemak diketahui dapat mengurangi artritis dan dapat terjadi pada minyak nabati dan kacang-kacangan tertentu, termasuk kenari, kedelai, biji rami, dan minyak zaitun. Suplemen vitamin D dapat membantu mengurangi nyeri lutut pada osteoartritis. Tubuh paling membutuhkannya sebagai respons terhadap sinar matahari, dan dapat dilengkapi dengan ikan berlemak seperti salmon, mackerel, tuna, telur, dll.

* Cedera juga berfungsi sebagai faktor risiko. Dr Rajgopal menganjurkan agar kita menghindari cedera dan segera setelah mereka terluka, mereka harus segera ditangani. “Sebuah studi jangka panjang di Johns Hopkins Medical School menemukan bahwa orang yang cedera lutut selama masa remaja atau dewasa muda tiga kali lebih mungkin untuk mengembangkan osteoartritis di lutut, dibandingkan dengan mereka yang tidak menderita cedera. tidak, “katanya.

BACA JUGA | Apakah Anda mengunjungi rumah sakit untuk masalah kesehatan non-COVID? Inilah cara Anda memastikan keamanan

Pengobatan

Artritis dapat diobati melalui terapi okupasi atau fisik, olahraga, dan pengobatan untuk meredakan nyeri. Pengobatan alternatif seperti Ayurveda, pijatan dengan minyak obat dan homeopati juga memberikan kelegaan bagi sebagian orang pada tahap awal radang sendi.

READ  Data check-in bar dan restoran jarang digunakan oleh pejabat kesehatan Inggris World News

“Pilihan bedah untuk pengobatan artritis termasuk artroskopi, sinovektomi, osteotomi, dan penggantian sendi total. Meskipun tiga yang pertama menghilangkan rasa sakit, mereka tidak dapat menyembuhkan kondisi tersebut. Satu-satunya obat untuk artritis adalah operasi penggantian sendi, ”Dr Rajgopal menyimpulkan.

Ikuti kami untuk lebih banyak berita gaya hidup: Twitter: lifestyle_ie | Facebook: IE Lifestyle | Instagram: ie_lifestyle

📣 Indian Express sekarang ada di Telegram. Klik di sini untuk bergabung dengan saluran kami (@indianexpress) dan tetap up to date dengan berita utama terbaru

Untuk semua yang terbaru Berita Gaya Hidup, Unduh Aplikasi Indian Express.

© IE Online Media Services Pvt Ltd.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *