Hancur Man City tidak akan pulih dari serangan liga terburuk Guardiola tanpa istirahat orang

Mantan bos Barcelona dan Bayern Munich itu melihat timnya hanya mengambil delapan poin dari lima pertandingan pertama mereka, menyusul hasil imbang 1-1 di West Ham.

Pep Guardiola telah membuat awal terburuk di musim liga sebagai pelatih, dan kabar buruknya adalah Manchester CityKampanye tidak akan menjadi lebih mudah.

Hasil imbang 1-1 hari Sabtu dengan West Ham berarti tim Catalan hanya mengambil delapan poin dari lima pertandingan pertama mereka, dan luar biasa untuk tim Guardiola, mereka belum membuat selisih gol yang positif.

Dengan minimal dua pertandingan per minggu antara tahun baru dan tahun baru, tim City hanya akan meningkat, dan bos City entah bagaimana harus menangani tuntutan para pemainnya.

“Kami sudah kehilangan tujuh poin, itu banyak,” kata Guardiola setelah gagal menang di Stadion London untuk pertama kalinya dalam lima kunjungan ke City.

“Tapi kami berjuang keras karena banyak alasan. Kami harus mengambil permainan untuk permainan dan melihat apa yang terjadi.”

Para pemain City sudah lelah, dengan dimulainya musim baru di bulan September hampir sebulan setelah City yang mengalami bencana juara liga kekalahan perempat final menjadi Lyon di Lisbon.

Alhasil, meski banyak orang di pekan-pekan pembukaan musim 2020-21 – ini adalah awal terburuk klub sejak 2014 – sangat terkejut dengan performa buruk City, Guardiola sama sekali tidak terkejut.

Pramusim yang hampir tidak ada telah diperburuk oleh fakta bahwa begitu banyak pemain tim utama berjuang untuk kebugaran penuh atau dinyatakan positif Covid-19.

Dari tim utama Guardiola, Kyle Walker, Rodri, Riyad Mahrez dan Phil Foden adalah satu-satunya pemain luar yang tersedia di setiap pertandingan sejak akhir pekan pembukaan.

READ  Pesenam di Tokyo menunjukkan bagaimana Olimpiade dapat mengatasi tantangan virus corona

Walker bermain setiap menit hingga ia dipromosikan ke West Ham karena sang bek kelelahan mendengar kata-kata Guardiola.

“Saya lebih suka mendapatkan hasil, tetapi saya juga harus menganalisis awal dan di mana kami berada,” jelas bos City itu. “Kami berjuang karena banyak cedera, kurangnya persiapan dan tidak ada waktu pemulihan di antara pertandingan – pertandingan yang sangat sulit yang kami mainkan sejauh ini.

“Para pemain memberikan segalanya di lapangan, mereka bertarung hari ini dan mereka sangat lelah pada akhirnya, jadi kami sekarang berpikir untuk pulih untuk pertandingan berikutnya, di Liga Champions.”

City tidak memiliki kekuatan dan energi di babak pertama yang sulit di West Ham sampai peluncuran Phil Foden yang menarik, yang menyamakan kedudukan tak lama setelah jeda.

Sisi papan tengah baru-baru ini menemukan cara untuk menutup City dengan nyaman, jadi mereka harus lebih pintar dan lebih giat untuk menemukan jalan melalui pertahanan.

Pendekatan seperti itu berhasil dengan baik untuk banyak klub tahun lalu, dan Leicester, Arsenal, dan West Ham telah menunjukkan kuartal ini bahwa City masih berjuang untuk mendapatkan jawaban.

Untuk memperumit masalah lebih jauh, di musim yang bisa menghasilkan survival of the fittest, Guardiola juga harus menemukan cara untuk melewati pertahanan yang dalam tanpa harus terus-menerus memanggil orang-orang andalannya, seperti Kevin De Bruyne. . dan Raheem Sterling.

Ini adalah keseimbangan yang sulit karena tim ini cukup segar untuk bertarung di dua lini Inggris di Eropa. Oleh karena itu aneh bahwa Guardiola pada hari Sabtu memilih pertandingan tandang antara dua pertandingan Liga Champions untuk menentukan susunan pemain utama untuk pertama kalinya dalam tiga tahun.

READ  Thomas Partey adalah 'persis' apa yang dibutuhkan The Gunners untuk membawa mereka ke level berikutnya - kata Avram Grant

Ini menunjukkan bahwa Guardiola, setelah awal yang mengecewakan di musim lalu, telah kehilangan kepercayaan pada beberapa anggota skuadnya, termasuk John Stones, yang hanya bermain di Premier League melawan Wolves.

Bek tengah tidak bermain semenit pun sejak itu dan sekarang tertinggal Bek bertahan Eric Garcia dalam urutan pilih.

Di tempat lain, penandatanganan musim panas Ferran Torres sejauh ini bermain hanya 35 menit di semua kompetisi, sementara pemain akademi yang sangat dihormati Cole Palmer, Tommy Doyle dan Taylor Harwood-Bellis hanya bermain di Piala Carabao.

Entah Guardiola suka atau tidak, bagaimanapun, dia harus memberikan waktu bermain lebih banyak kepada para pemain timnya, begitu intensnya daftar pertandingan.

Jika dia tidak lagi merotasi, cederanya hanya akan menumpuk.

Pep Guardiola Manchester City West Ham 2020-21 GFX

Gabriel Jesus telah berada di Wolves sejak kemenangan akhir pekan pertama, sementara Sergio Aguero baru kembali beraksi Sabtu lalu setelah pulih dari operasi lutut yang membuatnya absen selama empat bulan.

Tanpa pencetak gol senior lainnya, Aguero memulai pertandingan ketiganya dalam seminggu di West Ham dan, dengan menyedihkan, Dia sekarang berada di sela-sela cedera otot paha.

Sungguh ironis bahwa, tepat ketika Guardiola mengonfirmasi kemunduran terbaru pemain Argentina itu, remaja Liam Delap mencetak gol untuk tim U-23 di Manchester.

Pemain berusia 17 tahun itu hanya mencetak 18 menit dalam debut tim pertamanya di Piala Carabao, tetapi baru bermain 39 menit sejak itu.

“Untuk memainkan empat kompetisi dan setiap tiga hari, Anda membutuhkan seluruh grup,” kata Guardiola. “Jika Anda tidak memiliki semua grup, itu lebih sulit.”

Namun, pengemudi harus memperhatikan sarannya sendiri.

Tantangan gelar City akan bertahan dari kerumitan musim yang tiada bandingnya, kecuali Guardiola memanfaatkan lebih baik dari banyak pemain yang ada.

READ  LaVar Ball percaya pertandingan 1-on-1 melawan Michael Jordan, jauh lebih berharga daripada Mike Tyson pada usia 50

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *