Hampir satu dari empat orang di seluruh dunia berisiko terkena banjir, menurut penelitian

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Selasa di Komunikasi Alamhampir seperempat populasi dunia tinggal di daerah yang berisiko banjir dan hampir semuanya berada di negara berpenghasilan rendah dan menengah, menggarisbawahi dampak perubahan iklim yang berlebihan di wilayah termiskin di dunia.

Highlight

  • Diperkirakan 1,81 miliar orang di seluruh dunia berisiko banjir karena banjir 100 tahun – istilah yang digunakan oleh para ahli untuk menyebut banjir yang memiliki peluang 1% terjadi setiap tahun – menurut penelitian yang ditinjau oleh para ahli. peer review dan dilakukan oleh peneliti Bank Dunia.
  • Sebagian besar dari orang-orang itu – 1,24 miliar – tinggal di Asia Selatan dan Timur, para peneliti menemukan, dengan India dan China bersama-sama bertanggung jawab atas lebih dari sepertiga paparan global.
  • Analisis data ekonomi menunjukkan bahwa risiko banjir bertepatan dengan kemiskinan dan kerentanan, menurut para peneliti. Hampir sembilan dari sepuluh orang yang berisiko banjir tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah, dan sekitar 780 juta orang berisiko hidup dengan kurang dari $5,50 per hari.
  • Terlepas dari risiko yang dihadapi negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, negara-negara ini paling tidak mungkin mendapat manfaat dari pertahanan banjir, langkah-langkah manajemen risiko, dan dukungan pascabencana, para peneliti memperingatkan.
  • Bahkan ketika pertahanan penuh diterapkan – para peneliti mengutip sistem riparian Vietnam yang luas sebagai contoh – tidak mungkin sistem itu akan mampu menahan peristiwa yang lebih serius dan kemungkinan akan dibanjiri oleh banjir 100 tahun.
  • Perubahan iklim dan ‘pola urbanisasi yang berbahaya’ kemungkinan akan memperburuk risiko banjir, kata para peneliti, menunjuk pada kebutuhan akan investasi skala besar dalam pertahanan banjir dan pengembangan kebijakan yang lebih bijaksana untuk kolonisasi daerah-daerah yang terancam.
READ  6 tips untuk liburan pantai yang lebih hijau

Angka penting

$9,8 triliun. Ini adalah jumlah kegiatan ekonomi yang terletak di daerah rawan banjir, kata para peneliti, atau sekitar 12% dari PDB global pada tahun 2020. Tidak seperti situasi kebanyakan orang yang berisiko banjir, sebagian besar nilai ekonomi ini, atau 84%, tinggi. – dan negara berpenghasilan menengah. China adalah negara yang paling terpapar secara ekonomi di dunia ($ 3,3 triliun), diikuti oleh Amerika Serikat ($ 1,1 triliun) dan Jepang ($ 700 miliar).

Konteks kunci

Studi ini adalah salah satu dari sekian banyak studi yang menyoroti dampak berlebihan bencana iklim terhadap masyarakat termiskin di dunia. Ini mengikuti banjir dahsyat di Bangladesh, India dan Cina. Para ahli memperingatkan bahwa kejadian yang lebih jarang dan lebih ekstrem kemungkinan akan meningkat frekuensi dan keparahannya selama abad ini sebagai akibat dari perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia, termasuk badai, kebakaran padang rumput, kekeringan, banjir, dan panas yang ekstrem.

Garis singgung

Selain China dan India, negara dengan penduduk terbanyak yang tinggal di daerah rawan banjir adalah: Bangladesh (94 juta), Indonesia (76 juta), Pakistan (72 juta), Vietnam (46 juta), Amerika Serikat (43 juta), Nigeria (39 juta), Mesir (39 juta) dan Jepang (36 juta). Namun, sebagai bagian dari populasi, Belanda dan Bangladesh paling terpengaruh, dengan paparan masing-masing 59% dan 58%. Disusul Vietnam (46%), Mesir (41%), Myanmar (40%), Laos (40%), Kamboja (38%), Guyana (38%), Suriname (38%) dan Irak (37%). ). ).

Artikel diterjemahkan dari Forbes AS – Penulis: Robert Hart

<< Lees ook: Picture, 'n toegewyde en eko-ontwerpte handelsmerk wat teen klimaatsverandering veg >>>

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.