Grup Turki, Icon, yang mengkhususkan diri dalam pupuk organik, memantapkan dirinya di Pantai Gading.

AA / Paris / Fatih Karakaya

Perusahaan Turki, Icon Group, yang mengkhususkan diri dalam pupuk organik, akan didirikan di Pantai Gading, kata Erdal Alkis, CEO.

Dalam sebuah wawancara dengan Anadolu, ia kembali ke rincian protokol yang ditandatangani dengan Menteri Pertanian dan Pembangunan Pedesaan Pantai Gading, Kobenan Kouassi Adjoumani, untuk pasokan pupuk organik ke pertanian Pantai Gading.

Perusahaan Icon Group telah bekerja di bidang pertanian selama lebih dari 20 tahun dan memiliki paten unik di dunia untuk produksi pupuk organik.

“Mineral yang digunakan untuk memproduksi Calsiplus, pupuk organik 100% ini hanya ditemukan di Istanbul”, kata Erdal Alkis, menekankan bahwa perusahaannya mengekspornya ke lebih dari 20 negara.

Alkis bertujuan untuk membangun dirinya di Senegal terlebih dahulu, tetapi selama KTT Turki-Afrika ketiga di Istanbul Desember lalu, Pantai Gading “sangat bersikeras bahwa kami memilih negara itu terlebih dahulu sebagai pusat distribusi”, CEO menjelaskan.

– Tingkatkan pertanian Pantai Gading

Didampingi oleh Havva Yonca Gündüz Özçeri, Duta Besar Turki untuk Abdijan, Alkis menjelaskan bahwa “berkat produk ini tidak hanya bumi menjadi hidup kembali, tetapi kami juga meningkatkan kualitas tanah, keanekaragaman hayati, kualitas udara dan air. Air. Oleh karena itu, kami akan meningkatkan produksi untuk penduduk setempat, ”soraknya.

Pada gilirannya, Kobenan Kouassi Adjoumani mengatakan dia puas dengan kesepakatan tersebut dan menjelaskan kepada pers Pantai Gading:

“Pupuk ini sudah diikuti di tempat lain. Ada beberapa negara yang diuntungkan dari proyek ini. Kami ingin proyek semacam ini tiba di Pantai Gading untuk meningkatkan produksi kami di semua bidang kegiatan. »

Sesuai kesepakatan, meski pupuk akan diproduksi di Turki, Icon Group akan membangun pabrik pengemasan di negara tersebut.

READ  Yoon Suk-yeol bertemu langsung dengan presiden Indonesia l KBS WORLD

“Pengiriman akan dimulai minggu depan dan kami berharap untuk omset 20 juta euro untuk tahun 2022”, catatan Alkis.

Pantai Gading melipatgandakan investasi

Pantai Gading pada hakekatnya adalah negara agraris dan oleh karena itu pemerintah tidak segan-segan menggunakan sarana untuk mendongkrak produksi.

Menurut media Pantai Gading, “negara telah memobilisasi lebih dari 12 miliar FCFA untuk membiayai proyek darurat pertanian”.

Oleh karena itu, negara akan membantu petani untuk meningkatkan produksi. “Produk kami akan digunakan terutama oleh produsen kakao, jambu mete dan jagung, antara lain,” jelas Erdal Alkis.

Menurut Alkis, seluruh negara mendukung pertanian dan perdana menteri Pantai Gading mengikuti proyek tersebut dengan cermat.

Icon Group tidak hanya ingin singgah di Pantai Gading. Pembicaraan telah dimulai dengan beberapa negara lain dan Guinea menunjukkan minat yang serius.

“Kami ingin hadir di semua negara yang memiliki pertanian”, proyek Alkis, yang menjelaskan bahwa perusahaannya akan melatih orang-orang di Istanbul dalam beberapa hari. Petani yang akan datang dari Asia, terutama dari Indonesia dan Malaysia.

Volume perdagangan antara Pantai Gading dan Turki meningkat dari $200 juta pada tahun 2013 menjadi lebih dari $630 juta pada tahun 2021.

Hanya sebagian dari siaran, yang disiarkan Anadolu Agency kepada pelanggannya melalui Sistem Penyiaran Internal (HAS), dirangkum di situs web AA. Silahkan hubungi kami untuk mendaftar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.