Greta Thunberg meminta perubahan dalam kebiasaan makan kita

Dalam menghadapi krisis yang mengancam dunia, penting untuk mengubah kebiasaan produksi dan konsumsi pangan kita. Itulah arti dari seruan baru yang diperkenalkan oleh Greta Thunberg pada hari Sabtu. “Krisis iklim, krisis ekologi, dan krisis kesehatan semuanya saling terkait,” jelas aktivis lingkungan Swedia itu dalam sebuah video yang disiarkan di jejaring sosial dalam rangka Hari Keanekaragaman Hayati Internasional.

Dia terutama kembali ke penularan hewan ke manusia dari penyakit seperti ‘Covid 19, Zika, Ebola’, terutama akibat praktik pertanian. “Cara kita mengolah dan merawat alam – dengan menebang hutan dan menghancurkan habitat – menciptakan kondisi yang sempurna bagi penyakit untuk menyebar dari hewan ke hewan dan untuk kita,” katanya.

Awal tahun ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) ‘mungkin’ menilai bahwa hewan adalah perantara penularan Sars-Cov-2, membenarkan bahwa banyak hewan adalah reservoir virus yang menginfeksi manusia.

“Zoonosis”, sebutan penyakit atau infeksi yang ditularkan dari hewan ke manusia, bukanlah hal baru. Menurut Organisasi Kesehatan Hewan Dunia, 60% penyakit menular pada manusia bersifat zoonosis. Persentase ini bahkan meningkat hingga 75% untuk penyakit menular yang baru muncul (Ebola, HIV, flu burung, dll.), Menurut sebuah penelitian di Inggris yang diterbitkan pada tahun 2001, yang merupakan ukuran.

‘Namun, munculnya penyakit zoonosis sering dikaitkan dengan perubahan lingkungan’ yang biasanya disebabkan oleh aktivitas manusia, dari perubahan penggunaan lahan hingga perubahan iklim, kata Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) dalam laporan tahun 2016. .

“Pertanian dan penggunaan lahan mewakili seperempat dari emisi CO2 kami”

“Jika kami terus memproduksi makanan seperti yang kami lakukan, kami juga akan menghancurkan habitat sebagian besar tumbuhan dan satwa liar, yang menyebabkan kepunahan spesies yang tak terhitung jumlahnya,” keluh aktivis tersebut, yang melanjutkan: jika mereka hilang, kami juga akan hilang ”.

READ  Dua kasus Covid-19 telah terdeteksi meskipun divaksinasi di kapal

Mengenai masalah iklim murni, yang memotivasi perjuangan Greta Thunberg sejak awal, dia mengenang: “Sekarang kita harus mengurangi emisi kita secara drastis”. Dia menambahkan: “Ketika kita memikirkan penjahat dari krisis iklim, kita secara alami memikirkan bisnis bahan bakar fosil, tetapi pertanian dan penggunaan lahan bersama-sama menyumbang sekitar seperempat dari emisi kita, yang sangat besar.”

“Jika kita menggunakan pola makan nabati, kita bisa menghemat hingga delapan miliar ton CO2 setiap tahun,” katanya, menekankan penderitaan hewan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *