“Gerbang Neraka”: Turkmenistan diperintahkan untuk memadamkan kawah gas yang terbakar selama 50 tahun

GAS – Dalam kobaran api sejak 1971, kawah gas raksasa Darvaza, yang dijuluki “Gerbang Neraka”, harus dipadamkan, Presiden Turkmenistan telah memerintahkan. Ini menawarkan “dampak negatif terhadap lingkungan” dan “membuang” sumber daya alam yang negara dapat “menerima keuntungan”.

Presiden Turkmenistan yang otoriter, sebuah negara yang menarik diri di Asia Tengah, telah memerintahkan pemadaman api yang telah terbenam dalam kawah gas raksasa selama setengah abad. “Gerbang Neraka”, televisi pemerintah melaporkan Sabtu. Kawah gas Darvaza, yang terletak di gurun Karakum, telah menyala terus menerus sejak tahun 1971 dan telah menjadi daya tarik wisata utama di Turkmenistan, bekas republik Soviet dan salah satu negara paling tertutup di dunia.

Presidennya, Gourbangouly Berdymoukhamedov, memperkirakan api berkobar di sumur selebar 70 meter ini. “dampak negatif terhadap lingkungan dan kesehatan penduduk sekitar”. “Kami menyia-nyiakan sumber daya alam yang berharga yang untuknya kami dapat menerima keuntungan yang akan digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat kami.”, tambahnya, menurut pernyataan yang disiarkan oleh televisi pemerintah. Karena itu dia memerintahkan pihak berwenang untuk “cari solusi untuk memadamkan api” terbakar di Darvaza.

Semua informasi tentang

AKHIR DUNIA – Planet kita menghadapi bahaya lingkungan

Sudah beberapa kali gagal

Asal usul ini “Gerbang Neraka” Tanggal kembali ke tahun 1971, ketika para ilmuwan Soviet secara tidak sengaja menembus kantong gas bawah tanah saat mengebor deposit. Tanah tenggelam dan menciptakan kawah. Khawatir akan melepaskan gas beracun, pihak berwenang memutuskan untuk membakarnya, dengan keyakinan bahwa itu akan mengeringkan deposit. Tapi setengah abad kemudian masih menyala.

Baca juga

  • Empat pertanyaan tentang proyek Eropa yang ingin memberi label pembangkit listrik tenaga nuklir dan gas tertentu sebagai “hijau”
  • Gunung berapi di Kepulauan Canary: 33.000 orang dipenjara karena emisi gas beracun
READ  Washington mendukung Ngozi Okonjo-Iweala dari Nigeria sebagai kepala WTO

Pihak berwenang telah mencoba mematikannya pada beberapa kesempatan, tetapi tidak berhasil. Pada saat yang sama, Turkmenistan berusaha menjadikan situs, 270 kilometer dari ibu kota, Ashkhabad, sebagai objek wisata. Nyala api, yang telah menyala selama lebih dari 50 tahun, bagaimanapun juga menggambarkan sejauh mana cadangan gas di mana Turkmenistan berada, yang ekonominya sangat bergantung pada ekspor energi.

Bulan lalu, Rusia mengumumkan bahwa mereka akan menggandakan impor gasnya dari Turkmenistan pada tahun 2021, sebuah negara yang ingin meningkatkan penjualan tahunannya ke China menjadi 100 miliar meter kubik, dari saat ini 40 miliar meter kubik.

Pada topik yang sama

Artikel yang paling banyak dibaca

Divaksinasi dan terinfeksi Covid-19 tiga kali: setelah “superimunitas”?

“Ada yang punya shisha, aku punya”: positif Covid, Vitaa di pasang di kipas angin

Tiga hal yang perlu diketahui tentang Novavax, vaksin baru yang mungkin tiba di Prancis pada bulan Februari

“Buang” yang tidak divaksinasi: Emmanuel Macron “menerima sepenuhnya”

Covid-19: Menghadapi Omicron, Jerman mengadopsi pembatasan kesehatan baru

LCI logo
mempertahankan ambisi informasi
Gratis,
diverifikasi dan dapat diakses oleh semua orang berkat pendapatan dari
iklan .

Untuk membantu kami mempertahankan layanan gratis ini, Anda dapat “mengubah pilihan Anda” dan menerima semua cookie.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.