Gabon dan Togo bergabung dengan organisasi

Persemakmuran meningkatkan pengaruhnya. itu Gabon dan Untuk pergi Bergabung dengan organisasi pada hari Sabtu dan menjadi negara terakhir tanpa ikatan sejarah dengan Inggris untuk bergabung dengan klub berbahasa Inggris yang dipimpin oleh Ratu Elizabeth II. Kedua negara berbahasa Prancis ini adalah anggota baru pertama sejak Rwanda pada 2009.

Terdiri dari 54 negara, yang sebagian besar adalah bekas koloni Inggris, Persemakmuran menerima aplikasi keanggotaan ini pada hari terakhir pertemuan puncaknya di Rwanda. “Kami menyambut mereka semua ke dalam keluarga Persemakmuran kata Presiden Rwanda Paul Kagame.

Pergi dari Paris

Untuk Menteri Luar Negeri Togo Robert Dussey, 2,5 miliar konsumen Persemakmuran menawarkan peluang ekonomi dan pendidikan baru dan menciptakan “keisengan” untuk bahasa Inggris di antara rekan-rekan senegaranya. “Keanggotaan Togo dilatarbelakangi oleh keinginan untuk memperluas jaringan diplomatik, politik dan ekonomi (…) dan untuk lebih mendekatkan diri dengan dunia berbahasa Inggris,” jelasnya. Hal ini juga memungkinkan negara berkembang kecil berpenduduk 8,5 juta orang untuk menjalin hubungan bilateral dengan Inggris di luar UE setelah Brexit.

Kedua negara berbahasa Prancis juga telah mencari keanggotaan dalam beberapa tahun terakhir untuk menjauh dari Prancis, kata para analis. Bagi ilmuwan politik Togo Mohamed Madi Djabacate, keputusan ini akan disambut baik karena pengaruh Prancis di Togo sering dikritik. “Keanggotaan tidak dibicarakan dengan orang Togo. Ini adalah keputusan sepihak pemerintah “, yang tidak populer dengan Togo yang” secara bertahap melihat dalam kebijakan luar negeri Prancis alasan stagnasi negara “.

“Enam puluh dua tahun setelah kemerdekaannya, negara kita akan membuka babak baru dalam sejarahnya,” kata presiden Gabon itu. Ali Bongo di Twitter. “Banyak peluang yang tersedia bagi kita di tingkat ekonomi, diplomatik dan budaya”.

READ  Dia mengerjakan tiket lotere dan mengucapkan selamat tinggal pada $ 26 juta

Tata kelola yang baik dikesampingkan

Aksesi Togo dan Gabon ke Persemakmuran terjadi di tengah perdebatan yang sedang berlangsung mengenai relevansi dan tujuannya. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan bahwa minat anggota baru membuktikan bahwa organisasi berjalan dengan baik.

Tapi itu juga bisa menimbulkan pertanyaan tentang komitmen Persemakmuran untuk pemerintahan yang baik dan demokrasi, nilai-nilai inti dari piagamnya. Gabon yang kaya minyak, bekas jajahan Prancis, telah diperintah oleh keluarga Bongo selama 55 tahun. Togo, bekas jajahan Jerman dan kemudian Prancis, juga berada di bawah dominasi dinasti selama lebih dari setengah abad. Jenderal Gnassingbe Eyadema memerintah negara itu dengan tangan besi dari tahun 1967 hingga kematiannya pada tahun 2005, ketika putranya Faure Gnassingbe mengambil alih kekuasaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.