G7 menunjukkan kesatuannya melawan rezim otoriter

Para Menteri Luar Negeri Kelompok Tujuh (G7) bertemu pada Sabtu 11 Desember di Liverpool, Inggris Utara, untuk menunjukkan persatuan mereka “Dalam menghadapi para agresor yang mencoba membatasi bidang kebebasan dan demokrasi”, telah meluncurkan Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss, yang negaranya menjabat sebagai presiden G7.

“Untuk ini kita mutlak harus berbicara dengan satu suara”, tambahnya, meminta renungan tentang “Mengurangi ketergantungan strategis” dan memperkuat“Arsitektur keamanan” kekuatan besar yang mengklaim sebagai bagian dari kubu demokrasi dalam menghadapi “Rezim otoriter”. “Kita harus memenangkan pertempuran teknologi”, “Pastikan standar teknologi kita ditetapkan oleh mereka yang percaya pada kebebasan dan demokrasi”, dia mengklaim.

Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Cina dan Rusia membentuk front bersama melawan Barat

Cina dan Rusia dalam pemandangan

Jika dia tidak menyebut lawan-lawannya, ucapannya itu sejalan dengan keinginan, terutama dari Amerika Serikat, untuk melibatkan G7 dalam strategi Barat untuk menggagalkan ambisi China di panggung dunia, termasuk produk teknologi. sedang digunakan semakin banyak. di barat.

Dalam waktu dekat, di atas segalanya pesaing lain yang terlihat: Moskow, yang menuduh Washington, Eropa, dan Kiev selama beberapa minggu bersiap untuk kemungkinan menyerang Ukraina, yang dibantah oleh Kremlin. Isu yang membara ini merupakan inti dari pembicaraan bilateral pertama. MSaya Truss karena itu memiliki kebutuhan untuk “Front Persatuan Melawan Agresi Rusia” dengan Annalena Baerbock, Menteri Luar Negeri Jerman yang baru. Yang terakhir dan Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, adalah “Setuju bahwa tanggapan tegas akan diperlukan jika Moskow meningkat”, tambah diplomasi AS.

Kata-kata ini mencerminkan kata-kata Presiden AS Joe Biden, yang “Biar tahu” Selasa kepada rekannya dari Rusia, Vladimir Putin, yang akan diekspos ke Rusia “Sanksi yang kuat, termasuk sanksi ekonomi”, dalam kasus serangan oleh Ukraina. Kepala diplomasi Jerman, Kanada, Amerika Serikat, Prancis, Italia, Jepang, dan Inggris juga akan menangani krisis lain yang sedang berlangsung, khususnya di Burma, dengan kudeta Angkatan Darat Negara 1adalah Februari dan pemenjaraan baru-baru ini terhadap mantan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi. Para menteri G7 juga harus meminta Iran untuk mengakhiri eskalasi nuklir dan melanjutkan pembatasan program nuklirnya.

READ  Bank of England akan menaikkan suku bunga pada tahun 2022, kata Vlieghe
Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami “Tujuan pertama Rusia adalah untuk menciptakan posisi kekuasaan”

gas Asean

Ini adalah pertemuan tatap muka kedua para menteri luar negeri G7 tahun ini, setelah rapat umum di London pada bulan Mei. Karena situasi kesehatan, dengan penyebaran varian omicron baru-baru ini di Inggris, tindakan tegas diterapkan di Museum Liverpool, yang menjadi tuan rumah acara, dengan kewajiban bagi delegasi untuk menyerahkan hasil tes PCR sebelum mereka tiba dan pertunjukan harian.

Selama akhir pekan, para menteri G7 akan mengambil bagian dalam pertemuan yang telah diperluas untuk mencakup rekan-rekan mereka dari Uni Eropa, Korea Selatan dan Australia.

Minggu, MSaya Truss akan menjadi tuan rumah sesi pleno tentang keamanan kesehatan global serta kawasan Indo-Pasifik. Untuk pertama kalinya, Menteri Luar Negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) akan bergabung dalam pertemuan G7.

Oleh karena itu, Menteri Luar Negeri AS harus melakukan perjalanan ke Indonesia, Malaysia dan Thailand untuk tur yang bertujuan untuk menekankan pentingnya daerah ini di jantung strategi anti-China Amerika Serikat.

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *