G20: Von Der Leyen mendukung partisipasi bahkan di hadapan Putin

“Saya pikir lebih baik baginya (Vladimir Putin) untuk mengatakan di hadapannya, ketika dia datang, apa yang kami pikirkan, dan bahwa dia mengambil sikap.”Ursula von der Leyen mengatakan kepada saluran televisi Jerman ZDF pada Minggu malam.

Dia ditanyai tentang gagasan boikot oleh negara-negara Barat G20 dan berbicara di sela-sela G7 yang saat ini sedang berlangsung di Jerman.

“G20 terlalu penting bagi negara berkembang, negara berkembang, bagi kami untuk membiarkan Putin menghancurkannya.”menambahkan saya von der Leyen.

“Satu hal yang sangat jelas, tidak akan ada bisnis seperti biasa, yaitu normalitas”dalam hubungan dengan mr. Putin, memukul pemimpin Eropa.

Indonesia, saat ini presiden G20, akan mengadakan pertemuan puncak ini di Bali pada bulan November.

Negara ini berada di bawah tekanan kuat dari Barat, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, untuk mengecualikan Rusia karena invasi ke Ukraina.

Namun Jakarta menolak, dengan alasan bahwa posisi mereka sebagai tuan rumah mengharuskan mereka untuk tetap tinggal. “tidak memihak”menurut presidennya Joko Widodo, yang juga presiden Ukraina mr. Zelensky diundang.

Dalam perjalanan ke pertemuan pertama dengan presiden Rusia?

Jika kepala negara Barat berkunjung ke Bali, itu akan menjadi pertemuan fisik pertama mereka dengan presiden Rusia sejak Moskow menginvasi Ukraina.

“Kita perlu berdiskusi bersama (dengan negara-negara anggota UE)”tentang masalah ini, bagaimanapun, kata Ms von der Leyen.

Kanselir Jerman Olaf Scholz, yang negaranya saat ini menjadi presiden G7, juga membuka pintu pada Senin pagi untuk berpartisipasi dalam G20, meskipun Mr. Putin hadir di sana.

“Dunia bisa berubah secara signifikan saat itu, tetapi sangat jelas bahwa G20 memainkan peran penting”katanya kepada saluran ZDF.

READ  Apa itu bulan biru, fenomena astronomi luar biasa yang akan terjadi hari Minggu ini?

“Kita harus membuat keputusan sebelum perjalanan”

“Semua negara bagian (dari G7) menyetujui hal ini”tambah pemimpin itu, meyakinkan bahwa dia “memiliki keyakinan yang sama bahwa dia tidak ingin membombardir G20”.

“Kita harus membuat keputusan sebelum perjalanan”Namun, dia memperingatkan.

Pertemuan para menteri luar negeri G20 telah dijadwalkan pada 7 dan 8 Juli dan Moskow telah dapat berpartisipasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.