Fungsi ganda polisi Indonesia di bawah Jokowi

Penulis: Made Supriatma, ISEAS – Yusof Ishak Institute

Belum pernah sebelumnya Kepolisian Republik Indonesia (Polri) memainkan peran penting dalam politik dan pemerintahan Indonesia. Selama 32 tahun pemerintahan Orde Baru, polisi adalah salah satu cabang dari tentara Indonesia, tetapi dalam prakteknya hanyalah sekutu kecil tentara yang mengambil peran utama dalam keamanan dalam negeri.

Namun peran politik dan keamanan internal TNI telah dikaburkan oleh Polri sejak jatuhnya rezim Suharto. Presiden Joko ‘Jokowi’ Widodo menjalin hubungan dekat yang unik dengan polisi karena tidak memiliki hubungan yang kuat dengan militer. Akses satu-satunya ke elit militer adalah melalui mantan orang kepercayaan militernya, terutama mantan Jenderal Luhut Panjaitan, salah satu menteri paling seniornya.

Pelukan Jokowi memperkuat posisi politik Polri. Polisi sekarang bertindak sebagai kekuatan keamanan dan politik, membangun tuntutan hukum terhadap lawan pemerintah, membungkam para kritikus dan menuntut mereka yang mengancam kekuasaan presiden.

Jokowi awalnya lambat merangkul polisi sebagai sekutu politik. Pada bulan-bulan pertamanya menjabat, Jokowi menunjuk Inspektur Jenderal Budi Gunawan – orang kepercayaan dekat Megawati Sukarnoputri, Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Jokowi – untuk memimpin Polri. Nominasi melepaskan krisis politik Setelah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Gunawan sebagai tersangka kasus korupsi.

Pada Juli 2016, Jokowi mengangkat Jenderal Tito Karnavian sebagai Kapolri. Lewat pengangkatan Karnavian yang tergolong masih muda, Jokowi melewati beberapa generasi perwira polisi senior yang sudah menjalin hubungan baik dengan elit politik Jakarta. Carnavian adalah sekutu tepercaya presiden, mengawasi kasus-kasus profil tinggi terhadap kritik pemerintah seperti Robertus Robet, aktivis hak asasi manusia yang menyanyikan lagu yang mempesona militer dalam protes, dan Dandhy Laksono, seorang pembuat film dokumenter pembangkang.

READ  Jokowi harus menangani tindakan COVID-19 secara langsung, kata ahli epidemiologi - Nasional

Bantuan polisi terlihat dalam kasus terhadap Muhammad Rizieq Shihab, seorang kritikus spiritual dan vokal Muslim Jokowi. Rizieq adalah orang di balik demonstrasi 2016 yang bertujuan menggulingkan mantan Gubernur Jakarta Basuki ‘Ahok’ Tjahaja Purnama dengan alasan bahwa dia menghujat Islam. Rizieq akhirnya termasuk di antara Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik, yang membuatnya mengasingkan diri di Arab Saudi. Penggunaan luas undang-undang yang meragukan ini telah memicu klaim bahwa pemerintah Jokowi telah berpaling. otoritarianisme.

Dukungan dari kepolisian juga terlihat saat Jokowi mencalonkan diri kembali di Pilkada 2019. Meski polisi tidak memperjuangkan Jokowi secara terbuka, namun dukungan mereka merupakan bagian dari keberhasilan Pilpres 2019 di daerah. Politisi di Sumatera Selatan secara terbuka mengakui kepada saya bahwa polisi telah membantu menstabilkan penurunan harga karet, dan beberapa pengusaha di Lampung telah menunjukkan bahwa mereka telah diminta oleh petugas polisi untuk mendanai kelompok relawan untuk Jokowi.

Dalam masa jabatan keduanya, Jokowi memberikan konsesi politik kepada polisi, seringkali membunuh tentara dalam prosesnya. Elit polisi diangkat ke beberapa posisi penting dan strategis yang sebelumnya dipegang oleh jenderal militer dan biasanya dianggap sebagai domain militer. Kontras LSM hak asasi manusia catatan Bahwa 30 jenderal purnawirawan atau aktif memegang posisi strategis dalam pemerintahan Jokowi, termasuk di kementerian, lembaga pemerintah, dan duta besar. Ombudsman Indonesia juga dilaporkan Bahwa 25 petugas polisi duduk di dewan direksi perusahaan milik negara dan anak perusahaannya.

Pensiunan atau perwira polisi kini memimpin Badan Intelijen Negara (BIN), Badan Narkoba Nasional (BNN), Badan Logistik Negara (BULOG) dan Badan Terorisme Nasional (BNPT). Yang paling kontroversial dari semuanya adalah mantan Komisaris Jenderal Polisi Firli Bahuri adalah ketua KPK saat ini, yang telah lama menjadi duri di sisi polisi, yang menuntut beberapa jenderal polisi.

READ  Indonesia menggantikan 300.000 kasus Covid jika Jakarta melihat High Baru

Kepolisian juga mendapat keuntungan dari peningkatan anggaran dan staf tambahan. Pengeluaran pemerintah untuk kepolisian mencapai Rp107 triliun (US $ 7 miliar) pada tahun 2020, dibandingkan dengan Rp94,3 triliun (US $ 6,3 miliar) tahun sebelumnya. Pada tahun 2020, jumlah anggota polisi akan meningkat 27.012 dibandingkan 5,7 persen dibandingkan tahun 2018. Peningkatan tersebut cukup signifikan: dari tahun 2016–18, polisi hanya menambah 1.898 anggota staf. Saat ini, ukuran polisi hampir sama dengan militer.

Kepolisian menjadi semakin penting bagi Jokowi. Saat Polri semakin terjun ke dunia politik untuk mengamankan pemerintahan, ia juga menuai lebih banyak buah. Tidak berlebihan jika dikatakan bahwa polisi semakin memainkan peran ganda, sekaligus sebagai aparat keamanan sebagai alat politik.

Made Supriatma adalah peneliti tamu di ISEAS – Yusof Ishak Institute, Singapura.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *