Formula 1 | Horner menginginkan ‘keamanan’ jika Red Bull Powertrains (Porsche) ketinggalan pada tahun 2026

F1 telah memutuskan peraturan berikutnya (mulai 2026), baik teknis, keuangan, dan olahraga, mengenai unit daya.

Untuk era baru ini, meskipun perubahannya tidak akan sedrastis pada tahun 2014, Red Bull akan membangun mesinnya sendiri di fasilitas Red Bull Powertrains, mungkin dalam usaha patungan dengan Porsche. Audi juga datang dari 2026, mungkin dengan Sauber.

Namun, dua jebakan harus dihindari dengan peraturan baru ini. Dua jebakan terlihat pada tahun 2014. Di satu sisi perbedaan kinerja di set: pada tahun 2014 Mercedes menghancurkan persaingan, dan ketegangan dengannya. Di sisi lain, akan perlu untuk membuat hidup lebih mudah bagi pendatang baru di grup Volkswagen, untuk menghindari bencana tipe Honda baru.

Untuk ini, peraturan yang disediakan untuk kudeta: produsen baru akan menerima $ 5 juta pada tahun 2025 dan dua kali lipat pada tahun 2023 dan 2024, untuk memungkinkan mereka meningkatkan.

Christian Horner menghargai upaya ini, karena Red Bull akan memiliki pabrikan mesin baru pada tahun 2026, baik itu Red Bull Powertrains atau Porsche. Tapi apakah itu cukup? Apakah tantangan membangun unit daya baru terlalu besar bagi Milton Keynes?

“Mesinnya berubah, tetapi ada banyak elemen yang bisa kami transfer dari satu regulasi ke regulasi lainnya. »

“Tetapi untuk pendatang baru, ketika Anda memulai dari awal, itu adalah tantangan besar. »

“Bahkan jika FIA mencoba untuk memiliki mesin yang lebih preskriptif [dans sa conception], selalu ada prestasi yang harus dicari. Insinyur Formula 1 terus-menerus menunjukkan betapa kreatifnya mereka dalam menemukan performa. »

“Kelemahan utama bagi pendatang baru ada dua. Yang pertama kita harus mengejar, kita harus berusaha mengejar hampir 10 tahun regulasi, know-how dan pengetahuan yang tidak kita miliki. »

READ  Tahun saya beralih dari komputer ke konsol - gambaran umum Panthaa - Berita

“Dan dalam batasan anggaran yang ada, $ 10 juta [de bonus] karena newbie agak irit, apalagi untuk mesinnya, untuk bisa mengejar ilmu dan know-how. Dan terutama dengan konversi, dari satu regulasi ke regulasi lainnya, teknologi mesin pembakaran dalam. »

Mengingat skala proyeknya, bukankah Red Bull Powertrains sudah terlambat dari jadwal untuk tahun 2026? Horner mengambil saham.

“Tantangan lain bagi pendatang baru dalam regulasi keuangan ini adalah membangun fasilitas mereka karena harus memulai dari awal. Dalam 55 minggu kami membuat pabrik dan kami memproduksi mesin pembakaran pertama kami, yang merupakan pencapaian besar. »

“Tapi masih ada jalan yang sangat panjang dalam hal kapasitas produksi dan sebagainya. Dan ada tenggat waktu untuk itu, beberapa di antaranya sedikit tidak realistis. Sebagai seorang pemula, ini adalah beban besar. »

“Kami hanya ingin ada dataran tinggi dengan tingkat kinerja yang adil – di mana kami tidak ingin mengungguli apa yang dimiliki pabrikan mesin saat ini, tetapi kami ingin dapat mencapai titik di mana kami dapat memiliki hal yang sama. . »

Christian Horner mengkhawatirkan satu hal: apa yang akan terjadi jika pabrikan mesin (Red Bull Powertrains secara acak) benar-benar meleset dari targetnya pada 2026, seperti Honda pada 2015? Apakah kompensasi akan diberikan agar dia bisa mengejar?

“Pada dasarnya, jaring pengaman yang ada di regulasi adalah sesuatu yang harus ditinjau dari waktu ke waktu. Jika pabrikan meleset dari sasaran… apa penafian ini, kompensasi yang dimaksudkan untuk memperbaikinya – jadi kami tidak memiliki perbedaan besar dalam performa seperti yang kami lihat saat era V6 diperkenalkan pada 2014 ? Ini adalah pekerjaan yang sedang berjalan. »

READ  Thomas Pesquet memotret bukit pasir Pilatus dari luar angkasa

Jadi mengapa Red Bull memproduksi mesin pembakaran klasik di pabriknya? Untuk latihan atau karena mesin ini akan sangat berguna untuk tahun 2026?

“Mesin yang kami buat didasarkan pada pengetahuan yang dibahas dalam forum teknis unit daya. »

“Jadi untungnya itu tidak sepenuhnya tidak terkait dengan peraturan dan penting bagi kami untuk memiliki mesin pertama yang dirancang dan diproduksi oleh Red Bull. Itu adalah momen bersejarah bagi perusahaan untuk melihat mesin ini hidup sebelum liburan musim panas. »

“Tapi sekarang, kejelasan regulasi, kapasitas turbo, rasio kompresi, spesifikasi piston, dll., semua ini memungkinkan pengembangan berlanjut dalam kerangka waktu hingga 2026, yang, dalam konteks pengendalian biaya, merupakan tantangan besar.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.