Film mendatang Peter Farrelly yang dibintangi Russell Crowe dan Zac Efron menjanjikan warna-warni

RFI

Madagaskar: Mantan kepala negara Didier Ratsiraka meninggal pada usia 84 tahun

Mantan kepala negara Madagaskar Didier Ratsiraka meninggal pada Minggu pagi ini, 28 Maret, pada usia 84 tahun. Pengumuman itu dibuat di halaman Facebook-nya. Dia pernah menjadi presiden Madagaskar dua kali, dari 1975 hingga 1993, lalu dari 1997 hingga 2002. Perwira angkatan laut, yang dijuluki ‘Laksamana Merah’ karena kebijakan sosialisnya, dirawat di rumah sakit awal pekan ini untuk penyelidikan rutin. . Dia adalah sosok gambar dari Big Island dan dari benua Afrika yang telah punah. Didier Ratsiraka, berasal dari Vatomandry, di pantai timur negara itu, adalah kepala negara bagian Malagasi selama 21 tahun. Dia adalah seorang perwira angkatan laut dan memasuki politik sebagai tentara pada tahun 1972 selama rezim transisi. Pada usia 36 tahun, ia menjadi Menteri Luar Negeri dan khususnya memperoleh revisi perjanjian kerja sama dengan Prancis, keberangkatan tentara Prancis dan evakuasi pangkalan Diego Suarez, di ujung utara Prancis. pintu keluar zona franc. Pada saat itu, Didier Ratsiraka dijuluki “the Ruse” oleh Jacques Foccart, “Monsieur Africa” ​​presiden Prancis. Tiga tahun kemudian, dia dibawa ke kepala negara oleh dewan militer. Dia meminta kepala negaranya diterima melalui referendum, Piagam Revolusi Sosialis (‘Boky Mena’ dalam bahasa Malagasi) di mana dia meletakkan prinsip-prinsip Konstitusi Republik Kedua. Bersama Didier Ratsiraka, Madagaskar mengklaim sebagai anggota gerakan nonblok, negara yang menyatakan dirinya merdeka dari blok Timur dan Barat selama Perang Dingin Pasca krisis pemilu dan pengasingan di Prancis. Selama tahun-tahun pertamanya menjabat, teman baik Fidel Castro ini mengejar Malgachization pendidikan dan nama kota serta kebijakan sosialis. Kebijakan sosialis yang mulai habis. Pada tahun 1991, ia menerima transisi liberal yang diminta oleh Albert Zafy, yang menggantikannya sebagai kepala negara. Laksamana Merah kembali, empat tahun kemudian. Di akhir masa jabatannya, krisis pascapemilu dengan lawannya Marc Ravalomanana memaksanya mengasingkan diri di Prancis selama sembilan tahun, negara tempat ia menempuh sebagian studinya sejak 1955, khususnya di Naval School of Brest. ► Lihat juga: Didier Ratsiraka, mantan presiden Malagasi, ‘kamerad’ Fidel Castro. Dia pasti kembali ke negara itu pada 2013 untuk mengikuti KTT Rekonsiliasi Nasional yang diprakarsai oleh Dewan Gereja Kristen Madagaskar. Sejak kepulangannya dan hingga saat ini, Didier Ratsiraka, pendiri Partai Avant-Garde untuk Revolusi Malagasi (Arema), tetap aktif dalam politik Madagaskar. Dia secara teratur diundang di televisi untuk memberikan analisisnya, khususnya tentang masalah Kepulauan Tersebar yang menentang Madagaskar di Prancis dan di mana dia selalu sangat terlibat. Tiga tahun lalu, sosok politik Madagaskar ini juga dikemukakan. dalam pemilihan presiden. ► Juga untuk mendengarkan: Madagascar: Cécile Lavrard-Meyer dan pengakuan Didier Ratsiraka

READ  Tonton cuplikan Musim Happiest rom-com lesbian Kristen Stewart

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *