Festival Film Locarno 2021: Kemenangan Edwin Kembali

Edisi festival tahun 2021 Locarno berlangsung dari 4 hingga 14 Agustus 2021. Pembuat film Indonesia Edwin tampil sebagai pemenang dari 17 film seri tersebut. Filmnya Balas dendam adalah milikku menampilkan dan menangani isu kejantanan di Indonesia.

Asal-usul Festival Film Locarno

Festival Film Internasional Locarno, yang didirikan pada tahun 1946, berlangsung setiap musim panas di kota Locarno, Italia, Swiss. Hal ini diakui oleh Federasi Internasional Asosiasi Produser Film (FIAPF) dalam daftar tiga belas festival yang bersaing, seperti Festival de Cannes. Ini adalah salah satu festival tertua di dunia. Lebih dari 75.000 orang berpartisipasi dalam edisi 2021, yang 50% lebih sedikit dari edisi 2019 karena COVID. Juri internasional yang terdiri dari aktor dan sutradara membahas pemenang kompetisi.

Sebuah film revolusioner oleh sutradara yang mengejutkan

Edwin adalah seorang sutradara dan produser Indonesia. Ia lahir pada tahun 1978 dan sedang belajar desain grafis di Surabaya dan belajar teater di Jakarta. Dia telah menyutradarai banyak film fiksi pendek, video musik dan dokumenter. Pada tahun 2005, filmnya Kara, putri pohon menjadi film pendek Indonesia pertama yang diundang ke Cannes. Filmnya Balas dendam adalah milikku, yang lainnya membayar tunai menggambarkan seorang pemuda pemberontak yang terjebak dalam masyarakat macho-Indonesia pada pertengahan 1980-an. Ide dan gerakan feminis telah lama dianggap tidak sesuai dengan budaya Indonesia. Namun, situasinya membaik setelah bertahun-tahun setelah berakhirnya rezim Suharto, presiden kedua Republik Indonesia. Kebebasan perempuan di negeri ini masih dibatasi karena budaya patriarki dan pengaruh agama. Raden Ajeng Kartini adalah salah satu pelopor gerakan feminisme di Indonesia. Organisasi Gerakan Wanita Indonesia juga telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pembelaan hak-hak perempuan.

READ  Mengapa Pakistan bisa menormalisasi hubungannya dengan Israel

Visual: © MassimoPedrazzini

Cinédanse: penari Klein
Bunga, Tulang, Kosmos, dan Warna: Georgia O’Keeffe di Pompidou

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *