Fenomena La Niña, yang mempengaruhi iklim sebagian dunia, akan mempengaruhi tutupan salju pada musim dingin ini

Dengan mempengaruhi posisi slip saat ini, Bertahannya fenomena La Niña akan berdampak pada suhu dan tutupan salju pada musim dingin ini, terutama di Amerika Utara. Di Eropa, dampak La Niña tidak diketahui, tetapi prakiraan untuk musim dingin ini semuanya meramalkan skenario mengkhawatirkan yang sama.

La Niña muncul dalam fase satu hingga dua tahun, bergantian dengan pasangan hangatnya El Nio. Kedua fenomena ini ditandai dengan anomalianomali suhu di sebagian Samudra Pasifik: air yang lebih dingin dari rata-rata di area khusus ini dikaitkan dengan La NiñaLa Niña, sedangkan air yang lebih hangat dikaitkan dengan El Niño. La Niña mengalami beberapa penurunan intensitas sejak September 2020, sebelum meningkat lagi musim semi lalu dan berlanjut hingga September 2022. Prakiraan iklim NOAA menunjukkan bahwa fenomena tersebut akan meningkat selama musim dingin yang akan datang tahun ketiga berturut-turut, kejadian yang jarang tapi tidak pernah terdengar. Seperti El Niño, La Niña mempengaruhi laporan cuacalaporan cuaca dari bagian dunia.

Prakiraan salju lebat untuk AS bagian utara dan Kanada

La Niña biasanya menyebabkan anticyclone menutup Samudra Pasifik bagian utara, mendorongnya lebih jauh slip saat ini ke utara: memberikan musim dingin yang sangat dingin di Kanada dan sangat lembab di barat laut Amerika Serikat (Washington, Montana, Wyoming), timur laut (New York, Massachusetts, Maine…) serta wilayah Great Lakes , dan lebih hangat dan lebih kering daripada rata-rata di seluruh bagian selatan, yang terjadi pada tahun 2020 dan 2021. Medan Cuaca buruk Eropa melakukan studi tentang model ramalan cuaca jangka panjang yang berbeda (ECMWF dan UKMO): sementara model ECMWF memprediksi hujan salju yang signifikan di Kanada dan defisit di Amerika Serikat bagian barat, model UKMO mengungkapkan prediksi yang lebih klasik dalam La Niña: A musim dingin yang sangat bersalju dimulai pada bulan Desember, dan terlebih lagi pada bulan Januari, di seluruh barat laut Amerika Serikat (termasuk Pegunungan Rocky), wilayah Great Lakes, bagian timur laut negara itu, dan seluruh Kanada. Prakiraan serupa dengan apa yang dialami wilayah ini selama dua tahun terakhir: paket salju sangat bermanfaat bagi Amerika Serikat bagian barat khususnya, sementara Amerika Serikat bagian selatan telah mengalami musim dingin yang hangat dan kering secara historis 2021-2022.

READ  Boris Johnson dikritik keras setelah membandingkan Ukraina dengan pro-Brexit

Menuju musim dingin yang kering dan sejuk di Eropa?

Dampak La Niña pada iklim Eropa tidak diketahui: mungkin tidak ada, atau hanya tidak diketahui oleh keadaan sains saat ini. Selama tiga bulan ke depan (November, Desember, Januari) tutupan salju di seluruh Eropa terlihat oleh dua model ECMWF dan UKMO, terutama Desember yang menjanjikan akan sangat kering untuk saat ini. Hujan salju diperkirakan akan turun selama bulan November, tetapi cuaca berikut ini tidak terlihat cukup dingin untuk memungkinkan datangnya salju, di luar daerah dataran tinggi. Ingatlah bahwa ramalan jangka panjang adalah model eksperimental yang akan diambil dengan pinset. Tetapi jika prediksi untuk musim dingin ini dikonfirmasi, kekurangan salju di sebagian besar Eropa akan menjadi berita yang sangat buruk bagi keanekaragaman hayatikeanekaragaman hayatisumber daya air dan ekonomi rekreasi gunung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.