Facebook melarang iklan anti-waxx yang membuat orang enggan mendapatkan suntikan

  • Facebook telah menambahkan kebijakan baru pada aturan terkait konten anti-vaxx.
  • Sekarang akan melarang iklan yang “membuat orang enggan mendapatkan vaksin.”
  • Ini adalah pendekatan yang sedikit lebih luas untuk penggunaan konten anti-waxx oleh raksasa media sosial, yang sebelumnya memfokuskan kebijakan anti-waxx secara spesifik pada misinformasi.
  • Iklan politik yang “menentang atau menentang undang-undang atau kebijakan pemerintah seputar vaksin” masih diizinkan, tulisnya.
  • Kunjungi beranda Business Insider untuk lebih banyak cerita.

Facebook selanjutnya menindak konten anti-vaksin – atau “anti-vaxx” -.

Mulai sekarang, mereka akan melarang iklan yang “membuat orang enggan mendapatkan vaksin,” kata raksasa media sosial itu dalam sebuah pengumuman. blogpos Selasa:

“Tujuan kami adalah membantu pesan tentang keamanan dan kemanjuran vaksin untuk menjangkau banyak orang, sambil melarang iklan dengan informasi yang salah yang dapat membahayakan kesehatan,” kata Facebook.

Facebook telah dimulai berpegang teguh pada konten anti-vaxx tahun lalu menerapkan label pengecekan fakta pada pekerjaan dan mempromosikan atau mengiklankan penyebaran informasi yang salah tentang vaksin. Kebijakan baru ini mengikuti pendekatan yang lebih luas, karena tidak perlu mengevaluasi platform atau apakah iklan berisi informasi yang salah.

Namun, iklan politik tampaknya telah dirilis.

“Iklan yang menentang atau menentang undang-undang atau kebijakan pemerintah terkait vaksin – termasuk vaksin COVID-19 – masih diizinkan,” kata Facebook.

Iklan ini, seperti semua iklan politik di Facebook, berisi label yang menunjukkan siapa yang membayarnya dan harus disetujui oleh perusahaan sebagai iklan politik.

“Kami secara teratur menyempurnakan pendekatan kami untuk mengiklankan masalah sosial untuk menangkap debat dan diskusi tentang topik sensitif di Facebook. Vaksin juga demikian. Meskipun kami mungkin mempersempit penerapannya di beberapa area, kami dapat memperluasnya di area lain,” dia berkata.

READ  Gambar menggambarkan informasi baru tentang Io, bulan vulkanik Jupiter

Selain kebijakan baru tersebut, Facebook telah mengumumkan akan meluncurkan kampanye informasi untuk vaksin flu, serupa dengan baru-baru ini meluncurkan Pusat Informasi Pemungutan Suara, yang akan memberi tahu pengguna cara mendapatkan vaksinasi flu.

Pandemi memiliki a meningkatnya keterlibatan dalam posting anti-vaxx menurut analisis yang dilakukan oleh surat kabar Guardian bulan lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *