“Eropa tidak boleh naif dalam menghadapi serangan pesona diplomasi China”

Mimbar. Otoritas diplomatik China tampaknya telah meluncurkan serangan pesona terhadap Eropa, dengan kunjungan utusan khusus, beberapa permintaan untuk bertemu pada pertemuan para menteri luar negeri G20. Bali (Indonesia), 15 dan 16 November, mengumumkan pembelian tiga ratus pesawat Airbus dan menyetujui peluncuran kembali dialog ekonomi dan komersial tingkat tinggi dengan Uni Eropa.

Langkah-langkah juga dilaporkan telah diambil untuk membuat Beijing bertemu dengan para pemimpin Jerman, Prancis, Italia, dan Spanyol menjelang G20 di Indonesia musim gugur ini. Begitu banyak sinyal baru setelah berbulan-bulan kedinginan, yang seharusnya tidak diinterpretasikan secara berlebihan.

Divergensi mendasar

Alokasi ini, dengan sedikit biaya bagi Beijing, tampaknya tidak dapat mempertanyakan hubungan bilateral yang terbatas pada “pengendalian kerusakan”. [limitation des dégâts] selama beberapa tahun. Perbedaan mendasar yang merusak hubungan tetap tidak berubah. Beijing mempertahankan pertukaran politik dan ekonominya dengan Rusia meskipun ada invasi ke Ukraina. Tindakan pemaksaan ekonomi terhadap Lituania setelah pembukaan kantor perwakilan di Taiwan dengan nama ini, bukan hanya kota Taipei, masih berlaku. Tidak ada perubahan di bidang hak asasi manusia Uighur juga.

Baca halaman yang tepat: Artikel disediakan untuk pelanggan kami “Era Xi Jinping adalah era ekspansionis China, yakin akan dirinya sendiri dan semakin menunjukkan keinginannya untuk mendominasi.”

Kewaspadaan orang Eropa harus menjadi lebih penting karena godaan rekonsiliasi meningkat dengan masalah yang dialami di tempat lain.

Di pihak Eropa, ketegangan ekonomi dan energi meningkat, membuat para pemimpin lebih mudah menerima janji kompensasi.

Di pihak Cina, Kerajaan Tengah, yang masih terperosok dalam krisis properti yang semakin terlihat, harus menghadapi situasi ekonomi internal yang tidak jauh lebih baik. Di bidang diplomatik, hubungan dengan Amerika Serikat terus memburuk, sementara hubungan transatlantik tampaknya dalam kondisi yang baik. Kita harus menambahkan bahwa kongres lima tahun Partai Komunis Tiongkok (PKT) diadakan pada bulan November untuk mengkonfirmasi Xi Jinping berkuasa setelah dua masa jabatan sejauh ini.

READ  Laporan dari Dewan Keselamatan Transportasi Jepang: tidak ada peta maritim terperinci dari MV Wakashio yang mendekati Mauritius
Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Eropa menghadapi China, penyangkalan yang lambat

Semua indikasi adalah bahwa perubahan yang lebih mendamaikan oleh Beijing ini akan memakan waktu lama. China melanjutkan momentumnya menuju diplomasi yang tangguh, seperti yang diilustrasikan oleh tanggapan resmi terhadap kunjungan Nancy Pelosi baru-baru ini [la présidente de la Chambre des représentants, troisième personnage des Etats-Unis] di Taiwan, atau penyebutan NATO tentang “tantangan” mewakili China Xi Jinping. Selain itu, satu-satunya tanggapan penting dari diplomasi Tiongkok terhadap invasi Rusia sejauh ini adalah a “Inisiatif Keamanan Global” dan pemulihan hubungan negara-negara berkembang utama, dua inisiatif yang sangat selaras dengan kepentingan Rusia.

Anda memiliki 54,61% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Berikut ini hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.