Eropa: melemahnya transparansi keuangan

Penggan menindak perusahaan cangkang, setelah “Panama Papers” dan suksesi kasus penggelapan pajak yang diungkap pers, Uni Eropa (UE) membuat kemajuan signifikan dalam hal transparansi keuangan pada 2018. Tujuannya adalah untuk memungkinkan warga negara masuk ke lihat daftar pemilik manfaat perusahaan di masing-masing dari dua puluh tujuh negara anggota. Dalam ayunan pendulum yang hebat, Pengadilan Kehakiman UE baru saja mengakhirinya. Pada hari Selasa, 22 November, tindakan ini dinyatakan tidak sah, karena bertentangan dengan penghormatan terhadap kehidupan pribadi dan perlindungan data pribadi, hak-hak dasar yang dijamin oleh Piagam UE. Para hakim juga menilai bahwa kemungkinan untuk berkonsultasi dengan register tidak proporsional dengan tujuan memerangi pencucian uang, karena tidak memerlukan partisipasi masyarakat umum.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Keadilan Eropa mengerem transparansi keuangan

Penafsiran undang-undang ini dapat mengakibatkan Eropa sekali lagi jatuh ke dalam keburaman yang mengkhawatirkan. Luksemburg dan Belanda, surga pajak bagi perusahaan multinasional, segera menangguhkan akses ke pendaftaran mereka. Diakui, itu masih akan dapat diakses oleh otoritas yang bertanggung jawab untuk memerangi pencucian uang karena penggelapan pajak, korupsi atau kejahatan terorganisir, serta profesional tertentu seperti bankir atau notaris. Tetapi sejarah baru-baru ini menunjukkan bahwa kontrol yang dilakukan oleh warga negara, yang menempatkan diri mereka sebagai pelapor, oleh jurnalis, yang menyelidiki masalah kepentingan publik, dan oleh organisasi non-pemerintah (LSM), yang mengungkap perilaku kriminal, telah berkontribusi pada terungkapnya banyak skandal di jantung Uni Eropa.

Menolak akses mereka ke register ini berarti merampas informasi berharga mereka untuk mengusir penipu atau penjahat yang bersembunyi di balik manusia jerami dan membatasi kemampuan investigasi mereka. Tanpa register dibuka di Luksemburg, survei “OpenLux”. Februari 2021 tentang penyebaran masyarakat buatan di negara ini, yang dipimpin oleh Dunia dengan enam belas mitra media, tidak akan pernah terungkap.

READ  Rusia, tidak diundang ke pemakaman Elizabeth II, mengutuk sikap "memalukan" London

Korupsi pada tingkat rekor

Keputusan pengadilan ini diambil karena sumber uang kotor, tersembunyi di suaka pajak, masih jauh dari mengering, sementara korupsi mencapai rekor tertinggi dan pihak berwenang sedang berjuang untuk mengidentifikasi, membekukan, atau menyita uang yang digelapkan oleh para diktator yang digulingkan dari “on the Arab Springs” atau oligarki Rusia di bawah sanksi setelah invasi Ukraina. “Perusahaan depan adalah sekutu terbaik Vladimir Putin”kata pelapor “Panama Papers” pada bulan Juli. “Tidak mungkin melawan apa yang tidak kita lihat”menyatakan pada gilirannya LSM Transparency International France.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Terlepas dari kemajuan, kejahatan masih tumbuh subur di surga pajak

Kemunduran dalam hal transparansi keuangan ini terjadi pada saat lembaga-lembaga Eropa sedang merundingkan arahan anti pencucian uang keenam. Kita harus memanfaatkan kesempatan ini untuk mencoba menulis ulang undang-undang dan membuatnya lebih sesuai dengan hak-hak fundamental. Ini mungkin masalah pengaturan transparansi yang lebih baik dengan mengklarifikasi kondisi akses ke daftar guna memastikan kepentingan sah warga negara, media dan LSM untuk terus memiliki akses ke daftar penerima manfaat. Secara pasti menolak kemungkinan ini akan menjadi berita bagus untuk kejahatan pajak dan peredaran uang kotor, berita yang sangat buruk bagi demokrasi kita.

Untuk (kembali) membaca: OpenLux: survei di Luksemburg, kubah Eropa

Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.