Eropa enggan menghadapi oposisi langsung ke Beijing direct

Kami mengharapkan dialog. Itu hanya suksesi monolog Cina. Pada hari Selasa, 8 Juni, serentak di Chongqing dan Roma, “Seminar Hak Asasi Manusia China-Eropa” kelima berlangsung. Tidak ada pejabat Eropa yang hadir. Acara, di mana orang Cina menghabiskan banyak uang, direncanakan di Italia tahun ini, dan akan diadakan secara dupleks dengan Roma. Namun tidak ada satu pun anggota pemerintahan Draghi yang muncul. Bahkan konsul Italia di Chongqing tidak mau melakukan itu.

Kami baru saja disuguhi beberapa pejabat terpilih lokal dari Semenanjung, yang mengatakan bahwa China adalah negara yang indah dan akan lebih baik lagi jika China dapat melakukannya lagi di Roma dan Milan. Memang benar bahwa orang Cina di pihak mereka tidak berusaha sedikit pun. Tema yang dipilih untuk pertemuan tersebut membuktikan hal ini: Covid-19 dan jaminan hak untuk hidup dan kesehatan. Satu demi satu, Tiongkok menjelaskan bahwa, berkat Xi Jinping, Tiongkok menyelamatkan banyak nyawa selama epidemi. Dan karena kehidupan adalah hak asasi manusia yang pertama, China menghormatinya. CQFD. Kami memahami bahwa baik Xinjiang maupun Hong Kong tidak ada dalam agenda.

“Kita perlu berbicara dengan Cina”

Sejak 22 Maret dan pengumuman sanksi Beijing terhadap para pemimpin politik Eropa, Uni tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan China. “Kondisi politik untuk dialog semacam ini tidak terpenuhi”, menjelaskan orang-orang Eropa untuk membenarkan ketidakhadiran mereka selama seminar. Tapi, tambahkan segera, “Kita perlu berbicara dengan Cina”. Tepat sebelum kunjungan Joe Biden ke G7, Charles Michel, Presiden Dewan Eropa, sekali lagi membela kesepakatan investasi yang dicapai pada akhir Desember 2020, meskipun tampaknya buntu.

READ  G7 bertujuan untuk kemajuan 'bersejarah' dalam mencegah pandemi
Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Uni Eropa “menangguhkan” perjanjian investasi dengan China

Uni Eropa tidak bermaksud ditarik oleh Washington ke posisi garis depan dengan Beijing. Selain itu, kontak antara negara-negara anggota dan China tidak terputus untuk waktu yang lama. Menteri luar negeri Hongaria, Polandia dan Irlandia baru-baru ini mengunjungi China. Pejabat Italia dan Spanyol dapat mengikuti.

Di atas segalanya, gagasan kunjungan perpisahan ke Angela Merkel – mungkin ditemani oleh Emmanuel Macron – musim panas ini, tidak sepenuhnya ditinggalkan. “Jangan remehkan pesona China”, memperingatkan seorang diplomat Barat. “Jangan lupa bahwa 3 juta mobil terjual di Jerman setiap tahun, tetapi Volkswagen sendiri menjual 3,5 juta mobil di China.”, menguraikan yang lain. Bahkan tercinta, Cina tidak bisa dihindari.

Anda memiliki 58,98% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *