Ericsson, tersangka korupsi di Irak, di mata pengadilan AS

Ini adalah pembukaan hukum baru untuk Ericsson. Departemen Kehakiman AS (DOJ) menuduh kelompok Swedia tidak sepenuhnya diberitahu tentang pelanggaran yang diamati di cabang Irak, produsen peralatan mengakui dalam siaran pers yang diterbitkan pada Rabu, 2 Maret.

Baca survei kami: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Pemborosan Ericsson di Irak, diduga korupsi dan pendanaan kelompok jihad

Jajak pendapat ini adalah hasil langsung dari rekaman “Daftar Ericsson”, yang diterbitkan oleh Dunia dan mitranya di Konsorsium Jurnalis Investigasi Internasional (ICIJ) Minggu 27 Februari. Kami telah mengungkapkan fakta tentang korupsi dan praktik buruk Ericsson di sepuluh negara. Terutama di Irak, di mana Ericsson dicurigai melakukan suap, penggelapan, tindakan kenyamanan, tetapi juga pembiayaan tidak langsung dari kelompok Negara Islam.

Informasi ini terutama didasarkan pada laporan internal ke grup Swedia, yang dikirimkan ke ICIJ oleh sumber anonim, menguraikan pelanggaran hukum dan etika yang dilakukan di cabang Irak. Dokumen itu tertanggal 12 Desember 2019, tetapi isinya tetap dirahasiakan hingga penyelidikan kami.

Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Ericsson, raksasa telekomunikasi yang dilanda korupsi

Pelanggaran kesepakatan yang dicapai dengan keadilan AS pada 2019

Beberapa hari sebelumnya, pada 6 Desember 2019, Ericsson menandatangani kesepakatan dengan DOJ dalam konteks skandal korupsi sebelumnya di lima negara lain, untuk fakta sejak periode 2000-2016. Pabrikan peralatan telekomunikasi memiliki demikian, lebih dari satu miliar dolar disumbangkan (sekitar 900 juta euro) sebagai ganti pembekuan proses hukum terhadapnya.

Jagung Persetujuan ini hadir dengan komitmen terhadap transparansi dari pihak perusahaan terhadap otoritas AS. Secara khusus, itu harus ditransmisikan dengan cepat “setiap bukti atau tuduhan serta penyelidikan internal atau eksternal yang diketahui perusahaan”.

Namun, DOJ memberi tahu Ericsson tentang hal ituadalah Maret, berdasarkan survei “Daftar Ericsson”, yang dia lakukan “tidak memadai” diberitahu tentang kesimpulan dari penyelidikan internal di Irak sebelum menyimpulkan perjanjian, menurut multinasional Swedia. Menurut pihak berwenang AS, kurangnya informasi ini akan berlanjut setelah penandatanganan perjanjian. Raksasa telekomunikasi pada gilirannya meyakinkan untuk bekerja dengan DOJ untuk menyelesaikan situasi ini dan mengkonfirmasi bahwa“pada tahap ini terlalu dini untuk memprediksi hasil dari kasus ini”.

Kekecewaan baru ini masih menimbulkan pertanyaan tentang kemungkinan konsekuensi hukum bagi Ericsson. Keadilan AS sudah musim gugur yang lalu mengekspos pelanggaran pertama dalam perjanjiandan investigasi Dunia dan ICIJ secara luas mempertanyakan transparansi yang dituntut oleh perusahaan.

READ  Bruno Jeudy dikeluarkan dari "Pertandingan Paris" karena menentang kontroversi tentang Kardinal Sarah - Pembebasan

Gejolak Ericsson di Irak telah memiliki konsekuensi keuangan bagi perusahaan. Pada pukul 10:30 pada hari Rabu, 2 Maret, saham Ericsson diperdagangkan sekitar 75 kronor Swedia di Bursa Efek Stockholm, lebih dari 10% lebih rendah dari hari sebelumnya, dan lebih dari 30% sejak dimulainya skandal.

Dihubungi oleh DuniaEricsson menolak menjawab pertanyaan kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.