empat pertanyaan tentang penurunan kemanjuran vaksin selama berbulan-bulan

Peeling kurang efektif dari yang diharapkan. Menurut serangkaian penelitian ilmiah yang baru-baru ini diterbitkan, vaksin utama melawan Covid-19 mengalami penurunan tingkat perlindungannya. Pengamatan ini telah menyebabkan beberapa negara, termasuk Israel, Amerika Serikat dan Prancis, mengumumkan kampanye penguatan vaksinasi. Vaksin mana yang terpengaruh? Apa alasan penurunan respons imun ini? Apa solusi yang mungkin? Franceinfo menjawab empat pertanyaan yang diajukan oleh studi ini.

1Apakah semua vaksin kehilangan efektivitasnya?

Hal ini terlihat dari studi ilmiah terbaru, meskipun hasil perbedaan metodologis mungkin sedikit berbeda dari publikasi ke publikasi. Misalnya, beberapa survei terkait dengan periode di mana varian Delta, yang lebih menular, belum menjadi mayoritas. Yang lain tidak membedakan antara orang yang hanya menerima dosis pertama vaksin dan mereka yang telah divaksinasi lengkap. Untuk menentukan persentase kemanjuran vaksin, peneliti biasanya menghitung risiko relatif terinfeksi dan sakit dengan membandingkan yang divaksinasi dan yang tidak divaksinasi, seperti yang disajikan. analisis ini Lanset (tautan dalam bahasa Inggris).

Untuk vaksin messenger RNA, seperti dari Moderna dan Pfizer-BioNTech, Perkiraan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS dalam studi terakhirnya (tautan dalam bahasa Inggris) Diterbitkan pada hari Selasa bahwa tingkat perlindungan mereka turun sedikit dari waktu ke waktu, dari 85% empat bulan setelah vaksinasi menjadi 73% setelah lima bulan. Tetapi rata-rata ini, yang dihitung sejak Desember 2020, paling banter merupakan gambaran umum.

Namun, vaksin AstraZeneca, yang melindungi lebih sedikit terhadap infeksi daripada vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna, lebih tahan waktu dan varian Delta daripada pesaingnya, sebuah penelitian yang diterbitkan pada 19 Agustus oleh Universitas Oxford (yang ikut mengembangkan vaksin AstraZeneca). Analisis, yang belum dinilai oleh rekan-rekan, percaya yang melindungi vaksin ini sebesar 67% setelah satu bulan, 65% setelah dua bulan dan 61% setelah tiga bulan. Empat sampai lima bulan setelah menerima kedua suntikan, tingkat perlindungan terhadap Covid-19 mirip dengan vaksin Pfizer-BioNTech, studi menyimpulkan.

Penurunan ini juga dapat memengaruhi dosis tunggal vaksin Janssen dari Johnson & Johnson yang paling sedikit digunakan di Prancis, menurut Kesehatan Masyarakat Prancis. A Studi Universitas Amerika New York (tautan dalam bahasa Inggris) diterbitkan pertengahan Juli memang menunjuk ke “penurunan signifikan” kemanjuran vaksin ini terhadap varian Delta. Pengamatan yang dibagikan di Prancis oleh Haute Autorité de santé, yang garis bawahi di situs webnya NS kurangnya data yang tersedia untuk mengkonfirmasi efektivitas jangka panjang “ vaksin Janssen terhadap varian yang lebih menular ini.

2Apa akibat dari penurunan efisiensi ini?

Para ilmuwan menunjukkan faktor pertama: penampilan varian Delta, jauh lebih kuat dan dapat dipindahkan. Memang, penelitian yang diterbitkan oleh CDC AS memperkirakan bahwa kemanjuran vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna telah menurun dari 91% menjadi 66% sejak varian Delta menjadi mayoritas di Amerika Serikat. Survei lain di seluruh dunia mengkonfirmasi kelemahan ini sehubungan dengan varian Delta, meskipun angkanya bervariasi dari penelitian ke penelitian dan menurut vaksinasi. Tren yang mengkhawatirkan bagi banyak negara seperti Prancis, di mana varian ini sebagian besar menjadi mayoritas.

Selain itu, telah dicatat bahwa vaksin kehilangan efektivitasnya setelah beberapa bulan, seperti yang dijelaskan, misalnya, pada 19 Agustus. tinjauan Alam (artikel dalam bahasa Inggris). A studi oleh dokter dan peneliti Israel, dilakukan pada lebih dari 33.000 vaksin,diterbitkan pada awal Agustus, memperkirakan bahwa kemungkinan terinfeksi meningkat secara signifikan dari 146 hari setelah vaksinasi lengkap. Di Prancis, Haute Autorité de santé (HAS) meyakinkan. Penurunan efikasi vaksin ini secara bertahap dan moderat dari waktu ke waktu”, meyakinkan di Prancis presidennya, Dominique Le Guludec.

Catatan penting: penurunan tingkat perlindungan vaksin ini terutama dirasakan pada orang yang berusia lebih dari 60 tahun. “Imunitas menurun dari waktu ke waktu pada orang tua, ingat hari Selasa di France Inter Jean-Paul Ortiz, Presiden Konfederasi Serikat Medis Prancis. Kita tahu bahwa itu membuat lebih sedikit antibodi, bahwa vaksinnya kurang baik.‘Ini adalah kombinasi dari tiga faktor (variasi, waktu dan usia) yang telah memungkinkan HAS khususnya untuk membahayakan kategori populasi untuk kampanye penarikan kembali yang diadvokasi.

3Apakah itu mempertanyakan pentingnya vaksinasi?

Tidak, menurut para ilmuwan di balik studi ini. “L.Mengurangi infeksi [par le Covid-19] dua pertiga sisanya menekankan pentingnya dan manfaat vaksinasi yang berkelanjutan “, misalnya, penulis survei berkomentar pada hari Selasa, yang diterbitkan oleh CDC di Amerika Serikat. Untuk dr. Koen Pouwels, yang berpartisipasi dalam studi tentang vaksin AstraZeneca, tetap mengalami penurunan perlindungan “sangat ringan”, dan sama sekali tidak mempertanyakan efisiensi keseluruhan “sangat tinggi ” vaksin terhadap bentuk penyakit yang parah.

Pandangan yang dibagikan oleh CDC AS, diterbitkan pada hari Selasa studi lain (dalam Bahasa Inggris) dilakukan pada pasien di Los Angeles dari awal Mei hingga akhir Juli. Dalam survei ini, jaringan agen federal menunjukkan bahwa orang yang belum divaksinasi hampir lima kali lebih banyak terinfeksi dan 29 kali lebih banyak dirawat di rumah sakit daripada mereka yang telah divaksinasi.

4Apa solusi untuk masalah ini?

Untuk mengatasi penurunan efisiensi yang relatif ini, laboratorium dan otoritas kesehatan saat ini menyepakati satu langkah: mengorganisir kampanye penarikan kembali. Meskipun ada keberatan dari Organisasi Kesehatan Dunia mengenai hal ini, beberapa negara telah merencanakan untuk menyuntikkan dosis vaksin tambahan dalam beberapa minggu mendatang. Di Prancis, HAS pada hari Selasa menegaskan kembali prinsip kampanye penarikan yang disponsori pemerintah yang harus dimulai musim gugur ini. Menurut presiden HAS, kampanye ini, yang hanya menggunakan vaksin RNA, menargetkan orang-orang di atas 65 tahun serta orang-orang yang berisiko, yaitu setidaknya 15 juta orang di Prancis.

Dalam jangka panjang, pembaruan vaksin dapat dipertimbangkan, tetapi hanya jika varian baru membenarkannya, jelas Ugur Sahin, salah satu pendiri dan direktur BioNTech pada awal Agustus. “Mengambil keputusan sekarang bisa salah jika varian lain mendominasi dalam tiga atau enam bulan”, kemudian ditentukan bos laboratorium Jerman, yang menganggap dosis booster sebagai perlindungan yang memadai.

READ  Seorang wanita muda Senegal berpakaian seperti seorang wanita menggantikan pacarnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *