Emmanuel Macron membatalkan perjalanannya ke Mali

Emmanuel Macron membatalkan perjalanannya ke Mali karena krisis kesehatan dan perluasan varian Omicron. Jean Castex juga tidak akan mengunjungi Yordania

Presiden Prancis Emmanuel Macron pada hari Jumat membatalkan perjalanan yang akan dia lakukan ke Mali untuk bertemu dengan presiden transisi dan merayakan Natal bersama pasukan Prancis, karena krisis Covid-19, Elysee mengumumkan.

“Keputusan ini diambil demi konsistensi antara langkah-langkah yang diumumkan di tingkat nasional dan agenda internasional Presiden, dan demi tidak mengekspos sistem militer kita di saat situasi kesehatan yang memburuk di Prancis metropolitan”, jelas presiden.

Perjalanan juga dibatalkan untuk Jean Castex

Pemberitahuan pembatalan dilakukan setelah a Dewan Pertahanan Kesehatan yang bertemu untuk mempertimbangkan langkah-langkah baru dalam menghadapi gelombang kelima Covid-19 dan varian Omicron yang sangat menular. Perdana Menteri Jean Castex juga membatalkan perjalanan yang akan dilakukannya ke Yordania bersama Menteri Angkatan Darat Florence Parly dan juru bicara Pemerintah Gabriel Attal untuk bertemu dengan militer di negara ini.

Paris mengumumkan pada hari Rabu bahwa Emmanuel Macron akan pergi ke Bamako pada hari Senin untuk pertemuan pertama dengan Kolonel Assimi Goïta, dalam iklim ketegangan tinggi antara Paris dan junta militer yang telah berkuasa sejak 2020.

Kepresidenan pada hari Jumat menekankan bahwa organisasi pertemuan ini sulit. Emmanuel Macron ingin presiden Masyarakat Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS) saat ini – Presiden Ghana Nana Akufo-Addo – dan G5 Sahel – Chad Mahamat Idriss Déby Itno untuk berpartisipasi. Pihak berwenang Mali menginginkan pertemuan bilateral.

Setelah merayakan Natal antara 2017 dan 2019 di Niger, Chad, dan Pantai Gading, Emmanuel Macron terpaksa membatalkan makan malam tahun lalu setelah dinyatakan positif Covid pada 17 Desember 2020. Istana lysée tetap mengumumkan bahwa makanan meriah disiapkan oleh kepala Istana lysée akan dikirim ke Sahel untuk dinikmati oleh sekitar 2.800 tentara.

READ  Indonesia melaporkan puncak harian kematian setiap hari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.