Eliud Kipchoge melakukan selebrasi dalam maraton Olimpiade Tokyo

Eliud Kipchoge memenangkan maraton Olimpiade Tokyo hari Minggu ini di Sapporo. Petenis Kenya itu menang dengan otoritas atas rival utamanya, yang ia tempuh sepuluh kilometer dari garis finis sebelum tak terelakkan memperlebar jarak menjadi 42.195 kilometer. Terutama pelari maraton paling terkenal membuat perbedaan antara kilometer ke-30 dan ke-35, jarak yang ia selesaikan dalam 14’28 “.

Pembalap Belanda Abdi Nageeye (+ 1’20 “) dan pebalap Belgia Bashir Abdi (+ 1’22”) melengkapi podium, setelah memenangkan sprint tiga arah terakhir di depan pebalap Kenya lainnya, Lawrence Cherono, di mana Nageeye mendorong keberaniannya tetangga Belgia.

Orang ketiga yang memenangkan ganda

Jika waktu terakhir Kipchoge (2 jam 08:38 ”) jauh dari rekor Olimpiadenya (2 jam 06:32 ”) dari rekor dunianya (2 jam 01:39 ”) atau dari waktunya di bawah 2 jam (1 jam 59’40 ”, tidak disetujui), orang Kenya melangkah lebih jauh dalam sejarah.

Dengan memenangkan Tokyo Marathon setelah sebelumnya menang di Rio pada 2016, ia menjadi orang ketiga yang mempertahankan gelar Olimpiadenya, setelah Abebe Bikila dari Etiopia (1960 dan 1964) dan Waldemar Cierpinski dari Jerman Timur (1976 dan 1980).

Sebaliknya, Nicolas Navarro membuat blok yang bagus. Di pertengahan balapan ke-47, pebalap Prancis itu berhasil melewati garis di posisi 12 (+ 4’12”).Anggota terakhir delegasi Prancis, Hassan Chahdi, finis di urutan ke-45 (+ 10’02”).

Perlombaan yang dilombakan di Jepang pada pukul 07.00 untuk menghindari suhu yang terlalu tinggi itu menguji jenazah. Dari kilometer pertama, salah satu favorit acara tersebut, Syura Kitata dari Ethiopia, mengalami cedera pada bagian belakang kaki kirinya dan harus menyerah. Beberapa menit kemudian, pemain Brasil Daniel Do Nascimento jatuh sakit dan pingsan dua kali di jalan. Pada akhirnya, hampir 30 atlet menyerah sebelum garis finis.

READ  Brighton and Hove News »Sekitar 400 orang menerima vaksin virus corona baru setiap hari di Brighton

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *