Elie Domota, pemimpin LKP, ditangkap saat mobilisasi “kolektif”

Bentrokan pecah antara pengunjuk rasa dan polisi pada hari Kamis, 30 Desember, selama mobilisasi menentang kewajiban vaksin dan izin kesehatan, yang diprakarsai oleh beberapa serikat pekerja.


300 hingga 400 orang telah berkumpul di jalan-jalan Pointe-à-Pitre sejak pagi ini dan menanggapi seruan kolektif organisasi pejuang, yang telah melakukan pemogokan umum sejak 15 November.
Mobilisasi dimulai di depan Istana Kebersamaan yang berubah menjadi parade, di jalan-jalan Point, sebelum pergi ke Abymes.

Sesampainya di Petit-Pérou, tidak jauh dari kawasan ekonomi, para pengunjuk rasa menghadap ke depan polisi.

Inilah saat situasi meningkat.

Para pengunjuk rasa mencoba untuk bergerak maju dan menaikkan penghalang di jalan.

Polisi kemudian melemparkan tabung gas air mata ke arah mereka.

Dalam asap dan kebingungan, Elie Domota ditangkap di bundaran Petit-Pérou. Menurut sumber yang dekat dengan pihak berwenang, anggota serikat itu ditangkap karena melempari polisi dengan batu.

Pemimpin LKP dibawa pergi tanpa memberikan perlawanan.

UGTG bereaksi sangat cepat dalam sebuah pernyataan, seperti penangkapan Elie Domota “sebuah provokasi“, berbicara tentang agresi polisi militer.

Beberapa menit setelah insiden ini, para pengunjuk rasa mengambil arah kantor polisi.

READ  akan "mustahil" untuk mengevakuasi semua staf Afghanistan dari Kabul pada 31 Agustus, kata UE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *