Ekonomi digital Asia membutuhkan kerangka kerja pajak global yang jelas: kolumnis Jakarta Post

JAKARTA (The Jakarta Post / ANN): Lebih dari 135 negara, dipimpin oleh Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD), bekerja keras untuk membangun konsensus multilateral tentang masalah perpajakan internasional yang timbul dari pertumbuhan ekonomi digital.

Konsensus ini dicari melalui kerangka kerja inklusif OECD / G20 tentang erosi dasar dan pergeseran keuntungan (BEPS).

Perdebatan yang berkembang seputar perpajakan internasional ingin membahas dua masalah utama.

Yang pertama adalah profit shift, yang terkait dengan perbedaan peraturan perpajakan negara yang ada pada sistem saat ini.

Kekhawatiran kedua adalah bahwa sistem saat ini memerlukan perombakan yang lebih komprehensif untuk beradaptasi dengan ekonomi global dan digital saat ini.

Kerangka ini berlaku untuk semua bisnis yang dihadapi konsumen. Banyak orang beranggapan bahwa ini ditujukan untuk perusahaan teknologi. Sebaliknya, ini adalah kerangka kerja yang luas yang mengakui bahwa digitalisasi telah mengubah bisnis dan ekonomi di seluruh dunia.

Sebagian besar sistem pajak saat ini dirancang setelah Perang Dunia Pertama dan berisi sekitar 3000 perjanjian bilateral. Penyederhanaan kerangka kompleks ini sangat penting.

Selain itu, kerangka pajak global modern harus mencerminkan pola perdagangan yang saling terkait dan kompleks yang mendorong dunia global kita.

Kerangka kerja asli dibangun di atas produk sumber tunggal dan tidak mencerminkan sifat internasional dari cara barang dan jasa dibuat dan dijual saat ini. Perdagangan global telah berkembang, begitu pula sistem pajak kita.

OECD menyadari perlunya kemajuan dan mengindikasikan bahwa kerangka parsial dapat disajikan untuk diskusi pada Oktober 2020.

Namun, ada beberapa hambatan untuk mewujudkan kesepakatan ini. Sistem global yang adil dan sederhana membutuhkan konsensus.

Kurangnya konsensus dan potensi penundaan berarti pendapatan pemerintah terpengaruh, dan bisnis dihadapkan pada ketidakpastian yang lebih besar.

READ  Omnibus legislasi: Pemerintah menetapkan jendela tiga bulan untuk penerapan regulasi

Dampak ekonomi yang merugikan dari Covid-19 telah menyebabkan percepatan tindakan pajak digital sepihak oleh pemerintah, menyebabkan perpajakan ganda dan hambatan administratif bagi perusahaan, dan mengarah pada sanksi yang mengancam Amerika Serikat.

Pemikiran sepihak yang regresif dan tindakan protes dari negara-negara besar dan kecil ini mengancam untuk membatalkan upaya global OECD dan dapat menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan.

Dengan latar belakang ini, dunia saat ini menghadapi kebuntuan digital yang dapat berdampak buruk pada pertumbuhan ekonomi, inovasi, dan lapangan kerja, kecuali jika para pemimpin pemerintah kembali ke meja perundingan untuk menemukan solusi yang sederhana dan adil.

Kurangnya koordinasi berarti bahwa perusahaan menahan rencana untuk mendirikan operasi di pasar baru, yang mengakibatkan lebih sedikit pekerjaan. Ekonomi digital telah memainkan peran transformatif dalam menanggapi tantangan yang dihadapi selama Covid-19 di dunia.

Teknologi yang sedang berkembang telah dikembangkan dan digunakan dengan kecepatan yang luar biasa.

Kecerdasan buatan (AI) dan analisis data besar telah memungkinkan tanggapan inovatif, serba cepat, dan luas terhadap kesehatan masyarakat dan pemberian layanan penting.

Selain itu, Covid-19 telah mempercepat tren yang ada. Dengan bagian depan toko tradisional ditutup sementara, akses ke pelanggan untuk sebagian besar bisnis dibantu oleh ekonomi digital.

E-commerce, pendidikan online dan layanan kesehatan telekomunikasi adalah contoh area kritis yang telah memanfaatkan teknologi untuk beradaptasi dan berkembang selama masa-masa sulit ini.

Karena teknologi menjadi basis respons Covid-19 dari berbagai industri, lebih banyak yang harus dilakukan untuk memperluas akses ke ekonomi digital dan bukan memperluas kesenjangan digital.

Kurangnya konsensus tentang kerangka pajak global dapat memperlebar kesenjangan dengan membatasi investasi, perdagangan lintas batas, dan akses inovasi bagi banyak komunitas.

READ  Bagaimana Coronavirus Telah Menyebar ke Seluruh Dunia - Naharnet

Komunitas bisnis menginginkan kepastian yang akan dihasilkan oleh kerangka kerja global yang disepakati. Konsensus fiskal memberikan perencanaan jangka panjang yang lebih baik dan lapangan bermain yang setara untuk bisnis yang beroperasi di berbagai pasar.

Biaya dan kompleksitas masing-masing negara yang menyusun dan menegakkan aturan mereka sendiri pada akhirnya menyentuh kantong konsumen dan dapat mengurangi ambisi bisnis untuk menghambat pertumbuhan di masa depan.

Ini bukan hanya masalah bagi perusahaan global yang sudah mapan. Jika Anda adalah perusahaan yang lebih besar di Asia, biaya dan kerumitan dalam mematuhi berbagai aturan yang saling bertentangan dapat membuat Anda berpikir dua kali untuk menawarkan layanan kepada pelanggan di luar negeri.

Asia Internet Coalition (AIC) percaya bahwa semua perusahaan memiliki tanggung jawab untuk membayar pajak sesuai dengan undang-undang negara tempat mereka beroperasi, dan anggota memberikan kontribusi ekonomi yang signifikan di negara dan komunitas tempat mereka berbisnis.

Namun, kami percaya bahwa kebijakan perpajakan perusahaan tidak boleh mendiskriminasi perusahaan dan sektor tertentu dan harus diterapkan secara konsisten sesuai dengan sistem perpajakan yang disepakati secara internasional.

Intinya adalah aturan baru yang sedang dipertimbangkan oleh OECD untuk memutuskan bagaimana keuntungan dibagi antar negara di era perdagangan global, dan di mana batas antara barang dan jasa semakin kabur dalam ekonomi modern global yang semakin meningkat. Kami percaya itu adalah keputusan pemerintah.

Namun, merupakan kepentingan semua orang bahwa aturan pajak baru memberikan stabilitas dan keamanan jangka panjang bagi bisnis untuk terus berinovasi dan berinvestasi untuk masa depan.

Perjanjian yang didasarkan pada prinsip-prinsip utama netralitas, efisiensi, keamanan, dan kesederhanaan akan memberikan kenyamanan bagi pemerintah dengan pendapatan, kemampuan bisnis untuk tumbuh dan berinvestasi untuk masa depan, dan pemahaman konsumen tentang dampak pada dompet mereka.

READ  China menguji sembilan juta penduduk Qingdao setelah 12 kasus COVID-19 terdeteksi

Memanfaatkan potensi ekonomi digital sangat penting untuk mendorong pertumbuhan di dunia. Kolaborasi untuk menciptakan lingkungan peraturan yang kondusif dan harmonis akan sangat membantu untuk mencapai hal ini.

Melakukannya sendiri tidak akan mengarah pada ekonomi digital yang lebih terintegrasi untuk negara mana pun, namun kemungkinan akan mengarah pada sebaliknya. – The Jakarta Post / Asia News Network

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *