Efek positif Covid-19 tidak bertahan lama, “Hari Melampaui” jatuh Kamis 29 Juli ini

* Kembali ke titik awal. NS “Hari Paskah” Sedunia jatuh tahun ini pada Kamis 29 Juli. Pada hari yang sama dengan tahun 2018 atau 2019, dua tahun terakhir sebelum Covid-19. Hari kelebihan ini dihitung setiap tahun dengan
Jaringan jejak global, sebuah lembaga penelitian internasional yang berbasis di California, sesuai dengan tanggal di mana umat manusia telah mengkonsumsi semua sumber daya alam yang dapat memperbarui planet ini dalam satu tahun.

Dengan kata lain, umat manusia akan hidup dengan kredit selama lima bulan terakhir tahun 2021, dan kita akan membutuhkan setara dengan 1,7 planet Bumi untuk memenuhi kebutuhan kita saat ini.

“Metodologi konstan yang menjadikannya indikator yang relevan”

Untuk menentukan tanggal ini, Jaringan Jejak Global didasarkan pada tiga juta data statistik dari 200 negara, menentukan:
WWF Prancis. Di satu sisi, lembaga think tank melihat jejak ekologis umat manusia. “Artinya, jumlah sumber daya alam [terres agricoles, réserves halieutiques, forêts…] yang dibutuhkan di seluruh dunia untuk memenuhi kebutuhan pangan kita, kebutuhan kayu kita, untuk memastikan perkembangan kota … Dan di atas semua itu, menyerap semua emisi gas rumah kaca yang dihasilkan umat manusia setiap tahun », mulai Arnaud Gauffier, direktur program WWF. Di sisi lain, Global Footprint Network tertarik pada biokapasitas bumi yang sebenarnya, yaitu jumlah sumber daya terbarukan yang dapat diregenerasi dalam setahun.

Semua indikator ini direduksi menjadi satu unit umum, yang dinyatakan dalam acre global. Dengan membagi biokapasitas Bumi dengan jejak ekologis umat manusia, dan kemudian mengalikan hasilnya dengan jumlah hari dalam setahun, kita sampai pada “hari surplus” ini. ” Metodenya tidak sempurna, yang normal untuk indikator yang mengumpulkan begitu banyak data, lanjut Arnaud Gauffier. Di sisi lain, kekuatannya adalah menerapkan metode yang sama dari satu tahun ke tahun berikutnya, yang menjadikannya indikator yang sangat menarik untuk melihat tren. “

READ  "Kerja paksa" oleh Uyghur: untuk H&M, Nike dalam kekacauan di China

Penurunan berumur pendek pada tahun 2020

Singkatnya: apakah kita berada di jalur yang benar? Tidak, dilihat dari keterpurukan yang panjang pada hari pengejaran ini, ‘pertanda bahwa kita selalu menghabiskan semua sumber daya yang dapat dihasilkan planet ini dalam setahun’, kenang Véronique Andrieux, direktur WWF. Pada tahun 1971, garis merah ini dilintasi pada tanggal 22 Desember, beberapa hari sebelum akhir tahun. Itu 4 November 1980, 4 Oktober 1995, 7 Agustus 2010 … sebelum stabil sejak akhir Juli-awal Agustus sejak 2017.

Hanya tahun 2020 yang keluar dari kurva ini. Hari pelanggaran itu mundur tiga minggu ke belakang, dan itu akan jatuh pada tanggal 22 Agustus. Sebuah pembalikan bersejarah. Dan untuk alasan yang baik: “Ini adalah satu-satunya waktu hari yang berlalu telah dipindahkan kembali ke dalam kalender”, kata Véronique Andrieux. Tapi sulit untuk mengucapkan selamat. “Kami menduga penurunan ini hanya berumur pendek, sangat terkait dengan penurunan emisi gas rumah kaca selama pandemi,” lanjut direktur WWF. Oleh karena itu penting bahwa rencana pemulihan, di tingkat global, harus sejalan dengan tujuan iklim kita dan bahwa mereka akan menjadi energi terbarukan. Itu adalah kesempatan untuk ‘memulihkan’ perekonomian kita agar tidak kembali ke level sebelum Covid. “

Peningkatan emisi CO2 dan hutan menjadi perhatian

Kaca pembesar? 20 Juli Badan Energi Internasional (IEA) meningkatkan peringatan setelah saya hanya menghitungnya
2% dari rencana pemulihan setelah Covid telah dikhususkan sampai saat ini untuk proyek-proyek energi berkelanjutan. Badan tersebut mengharapkan rekor baru emisi CO2 pada tahun 2023. Dan itu sudah meningkat dengan pemulihan, yang sebagian besar menjelaskan kembalinya ke hari pertama “hari pelampauan”. Jejak karbon [la quantité de gaz à effet de serre générée par les activités humaines] saja mewakili 60% dari total jejak ekologis umat manusia, kita ingat WWF. Global Footprint Network menunjukkan bahwa total emisi gas rumah kaca yang dilaporkan pada akhir tahun 2020 adalah 5,8% lebih rendah dibandingkan tahun 2019. Dengan mempertimbangkan data terbaru dari
Proyek karbon global, think tank mengharapkan peningkatan 6,6% dalam jejak karbon untuk tahun 2021 dibandingkan tahun lalu.

READ  kebakaran hutan yang hebat menewaskan tiga orang

Selain jejak ekologi global ini, WWF juga menyoroti indikator lain yang terlihat kurang baik. Di samping, kali ini, biokapasitas terestrial. Lebih khusus lagi, hutan, penyerap karbon alami yang penting, karena mereka menyerap sebagian emisi CO2 yang dikeluarkan oleh aktivitas manusia. Tetapi mereka semakin jarang melakukannya karena laju deforestasi semakin cepat. Pada akhir Maret, laporan tahunan Penjaga Hutan Sedunia, berdasarkan data satelit, tercatat, untuk tahun 2020,
perusakan 4,2 juta hektar hutan primer tropis, atau 12% lebih tinggi dari tahun sebelumnya. “Kerugian ini tercatat terutama di Amazon, terutama di bagian tenggaranya,” jelas Véronique Andrieux. Jika kita mengambil Brasil saja, 1,1 juta hektar hancur pada tahun 2020, rekor sejak 2008. ‘Arnaud Gauffier mendaftar bidang lain dengan tingkat deforestasi tinggi tahun lalu. ‘Republik Demokratik Kongo, Indonesia, Bolivia. “

Uni Eropa memiliki tanggung jawabnya

Hutan Eropa juga tidak dalam kondisi terbaiknya, “walaupun luas hutan telah meningkat dalam beberapa abad terakhir”, direktur program WWF melanjutkan. Tetapi kita juga perlu berbicara tentang kualitas. Namun, kami telah menanam banyak hutan yang hanya alami secara alami. Ini adalah pohon monokultur, yang berfokus pada eksploitasi ekonomi, yang tidak memiliki banyak kepentingan dalam hal penangkapan karbon, karena hutan ini ditebang dengan sangat cepat dan tidak dipersenjatai dengan baik dalam menghadapi perubahan iklim. “ Akhir Juni, dalam laporan terbarunya, Dewan Iklim Tinggi (HCC) karena itu prihatin dengan kondisi buruk hutan Prancis, yang hanya tiga perempat dari jumlah CO2 yang diharapkan.
strategi nasional untuk karbon dioksida rendah (SNBC) antara 2015 dan 2019. “

Terakhir, Uni Eropa juga membantu mempercepat deforestasi di daerah tropis melalui impornya. Ini menyumbang 16% dari deforestasi yang terkait dengan perdagangan dunia, menjadikan UE perusak hutan tropis terbesar kedua di belakang China dan di depan Amerika Serikat. WWF dalam sebuah laporan pada pertengahan April. ‘Tanaman yang paling berisiko mengalami deforestasi di Prancis adalah kedelai [importé principalement du Brésil pour l’alimentation du bétail], Minyak kelapa sawit [importée de plus en plus pour être transformée en carburant *], kakao, karet, kopi…”, jelas Arnaud Gauffier.

READ  Komandan militer Jakarta mengatakan dia telah memerintahkan pencabutan spanduk dengan Rizieq Shihab - Nasional

* 75% dari volume minyak sawit yang dikonsumsi di Prancis digunakan untuk membuat bahan bakar pertanian (minyak tanah atau solar), kata Arnaud Gauffier. Ini adalah 50% di Eropa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *