Edisi ketiga CIIE siap dimulai

Shanghai (Antara) – China International Import Expo (CIIE) ketiga memasuki tahap akhir persiapan, karena mesin paving raksasa oleh perusahaan Jerman Wirtgen Group menjadi pameran pertama yang digelar di National Exhibition and Conference Center. (Shanghai) tiba. ruang tuan rumah CIIE ke-3, pada tanggal 23 Oktober.

Dalam beberapa hari mendatang, lebih banyak pameran akan memasuki tempat tersebut, dan pendirian pameran akan selesai pada 2 November.

Mengingat langkah-langkah pengendalian epidemi, Bea Cukai Shanghai menawarkan layanan khusus kepada peserta pameran CIIE tahun ini dengan mendirikan 43 koridor khusus dan 79 loket khusus di pelabuhan-pelabuhan utama di kota.

Pusat pendaftaran CIIE dibuka pada 23 Oktober dan menawarkan layanan kepada peserta seperti pendaftaran darurat dan penggantian serta pengambilan tiket pameran.

Sekitar 500.000 orang telah mendaftar untuk pameran tahun ini, dan lebih dari 400.000 tiket pameran telah dikirim ke pelamar melalui pos, menurut biro CIIE.

Tahun ini, biro mengeluarkan kartu expo jangka panjang, berlaku mulai 2020 hingga 2022.

Peserta CIIE menerima sejumlah pembebasan pajak, termasuk bea cukai, pajak pertambahan nilai (PPN), dan pajak konsumsi, sesuai dengan kebijakan yang dikecualikan bersama oleh Kementerian Keuangan, Administrasi Umum Kepabeanan, dan Kantor Pajak Negara. pada 12 Oktober.

Setiap jenis pameran dikenakan potongan pajak yang berbeda. Misalnya, peserta pameran peralatan mekanik dan listrik dapat menikmati pengurangan pajak maksimal 12 item, sedangkan peserta pameran peralatan medis maksimal dapat lima item.

Bea masuk dibebankan pada peserta pameran yang menjual produk melebihi kuantitas atau kuota yang ditentukan dalam kebijakan, serta pameran yang tidak terjual yang tidak dikembalikan ke pameran di luar negeri.

Menurut tindakan pencegahan dan pengendalian epidemi yang dikeluarkan oleh Pemerintah Kota Shanghai pada 12 Oktober, semua peserta di CIIE harus dites negatif untuk COVID-19 sebelum pergi ke ruang pameran.

READ  Delegasi Indonesia bertemu dengan Ditjen WHO Ghebreyesus

Semua peserta luar negeri juga harus menjalani rejimen pemantauan kesehatan 14 hari sebelum memasuki Tiongkok, dan mereka harus menyatakan kondisi kesehatan mereka, memeriksakan suhu tubuh, dan menjalani tes COVID-19 pada saat kedatangan. Karantina kesehatan 14 hari kemudian akan dilakukan di hotel yang ditunjuk di Shanghai, di mana mereka akan menjalani dua tes COVID-19.

Hubungi saya. Nie Qingxin

Telp. Guangdong0086-21-67008870/67008988

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *