ECOWAS menunda keputusan transisi di Guinea, Mali dan Burkina Faso

Diterbitkan di:

Para kepala negara Afrika Barat bertemu Sabtu ini untuk pertemuan puncak di Accra, Ghana. ECOWAS melihat transisi yang berlaku di Mali, Burkina Faso dan Guinea. Tiga negara diperintah oleh junta militer sejak kudeta. Terakhir, tidak ada pelonggaran atau pengetatan sanksi selama KTT ini.

Dengan koresponden khusus kami di Accra, Peter Pinto

Para kepala negara telah memutuskan untuk menunda keputusan mereka hingga 3 Juli, KTT ECOWAS biasa berikutnya. Sejauh ini, pelonggaran sanksi terhadap Mali dan kemungkinan pengerasan posisi terhadap Guinea diharapkan.

Tapi Sabtu ini, sesi tertutup cukup lama, pertanda kemungkinan ketidaksepakatan. Menurut berbagai sumber, negara-negara anggota dibagi menjadi dua kubu. Di satu sisi, pihak-pihak dari saluran tetap di Mali termasuk khususnya Niger, Ghana dan Nigeria. Presiden Nigeria Muhammadu Buhari akan datang, hal yang langka, secara pribadi ke KTT ECOWAS di Accra ini. Dan sebaliknya, ada negara-negara anggota yang mendukung pelonggaran sanksi yang juga berdampak pada ekonomi mereka, khususnya.

Ketidaksepakatan atau lebih banyak waktu tersisa untuk junta?

Apakah kedua balok ini tidak berhasil memberikan keseimbangan? Atau apakah para kepala negara memutuskan untuk memberi junta lebih banyak waktu untuk mengklarifikasi pandangan mereka? Mungkin sedikit dari keduanya.

Bagaimanapun, KTT UEMOA yang mengikuti ECOWAS ternyata menjadi lisan yang luar biasa bagi Perdana Menteri Burkina Faso Albert Ouedraogo dan untuk Menteri Luar Negeri Mali Abdoulaye Diop yang bisa berbicara dengan kepala negara organisasi ini.

READ  Moskow telah meyakinkan Washington bahwa dia tidak merencanakan invasi ke Ukraina ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.