Dunia: Di Brasil, pendukung Messi tidak mungkin pendukung Argentina

Dunia: Di Brasil, pendukung Messi tidak mungkin pendukung Argentina

SAO PAULA: José Arnaldo dos Santos Junior dari Brasil mendukung tim nasionalnya dengan semangat di tribun, di Qatar. Tapi sejak tersingkir di perempat final Piala Dunia, dia sepenuhnya berada di belakang … Messi-nya Argentina, meski ada persaingan bersejarah antara Seleçao dan Albiceleste.

“Saya pikir orang Argentina pantas mendapatkan gelar ini,” kata dokter gigi berusia 38 tahun yang “dengan bangga” mengenakan jersey dari negara tetangga di jalanan Sao Paulo.

Pada hari Selasa, ia dengan antusias merayakan tiga gol Argentina di semifinal melawan Kroasia (3-0).

“Orang Argentina sangat menyukai klub favorit mereka dan tim nasional mereka, yang bermain dengan pisau di antara giginya. Semua penggemar sepak bola sejati akan berada di belakang mereka,” tambahnya.

Alexandre Caldas, seorang ekonom berusia 49 tahun, juga akan mendukung Argentina di grand final hari Minggu melawan Prancis.

Seperti banyak orang Brasil, dia adalah penggemar Lionel Messi, yang mencoba memenangkan gelar tertinggi di usia 35 tahun, di masa senja karirnya, satu-satunya yang hilang dari daftar besarnya.

“Setelah tersingkirnya Brasil, saya mulai mendukung Argentina karena Messi adalah pemain terbaik yang pernah saya lihat bermain. Dia masih bermain di level yang impresif dan akan tepat baginya untuk dinobatkan”, demikian pernyataannya.

Putranya yang berusia delapan tahun, Bernardo, juga merupakan penggemar Bola Emas tujuh kali. “Dia mencintai Messi, dia bahkan ingin belajar bahasa Spanyol sehingga dia bisa meminta tanda tangannya,” katanya.

Bagi sebagian besar orang Brasil, “Raja” Pelé adalah pemain terhebat sepanjang masa, tidak ada pelanggaran bagi penggemar Maradona.

Tetapi ketika berbicara tentang generasi sekarang, Neymar jauh dari kata sepakat, dengan gayanya yang bling-bling dan dukungannya untuk mantan presiden sayap kanan Jair Bolsonaro.

READ  David Bowie akan memiliki plakatnya di Music Walk of Fame

Kebalikan dari Messi, kurang memecah belah dan lebih bijaksana.

“Jangan menangis untukku, Argentina…”

Menurut jajak pendapat yang dipublikasikan menjelang perempat final, 33% warga Brasil memilih Argentina sebagai “tim kedua” favorit mereka, setelah Selecao.

Tetapi 60% responden juga mengatakan bahwa tidak mungkin mereka ingin melihat rival bersejarah itu mengangkat trofi di Qatar…

Setelah debut Albiceleste yang gagal melawan Arab Saudi (2-1), netizen Brasil tak segan-segan mempermalukan tetangganya.

Misalnya, salah satu dari mereka memposting pesan: “Jangan menangis untukku Argentina”, mengacu pada lagu yang dipopulerkan oleh Madonna dan soundtrack film “Evita”, film biografi tentang Eva Peron.

Tapi pasukan Lionel Scaloni dengan cepat memperbaiki situasi dan bahkan pemain Brasil yang paling terkenal pun menunjukkan kekagumannya pada Messi.

Pelé menyaksikan pemain nomor 10 Argentina itu bersinar di semifinal dari ranjang rumah sakitnya pada hari Selasa, seperti yang ditunjukkan putrinya Kely di Instagram.

Ronaldo ‘bukan orang munafik’

Mitos nomor 10 lainnya, Rivaldo sangat memuji orang yang, seperti dia, menulis halaman terindah dalam karir klubnya di FC Barcelona.

“Brasil dan Neymar sudah tidak ada lagi, jadi saya untuk Argentina. Leo Messi, Anda pantas menjadi juara dunia lebih awal, tetapi Tuhan mengetahuinya dan Anda akan dinobatkan pada hari Minggu,” tulis Ballon d’Or 1999 di Instagram pada Selasa tertulis

Ronaldo, juara dunia bersama Rivaldo pada 2002, lebih terbagi.

“Jelas saya akan senang untuknya, tetapi ada persaingan besar antara Brasil dan Argentina,” katanya dalam pertemuan meja bundar di Doha dengan berbagai media, termasuk AFP.

“Saya tidak akan munafik dan mengatakan saya akan bahagia untuk Argentina” jika mereka juara, katanya.

Dari sana untuk mendukung Prancis… Ronaldo mengalami dua kekalahan pahit melawan The Blues di Piala Dunia, di final tahun 1998 dan di perempat final tahun 2006, dengan temannya Zidane berperan sebagai algojo Selecao. Dan tetuanya juga kalah dari tricolor di perempat final tahun 1986.

READ  EKSKLUSIF: Bintang AK vs AK Anil Kapoor dan Anurag Kashyap berbicara tentang atmosfer di lokasi syuting; Diskusikan tentang sensor OTT

“Antara Prancis dan Argentina, saya lebih suka Argentina karena ini Piala Dunia terakhir Messi. Saya akan mengesampingkan persaingan karena dia,” simpul Giulia Araki, seorang influencer berusia 23 tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *