Dua puing luar angkasa berkecepatan tinggi baru saja melewati tabrakan besar

Satelit Soviet yang mati dan tubuh roket China yang dibuang jatuh ke luar angkasa minggu ini, tetapi menghindari kecelakaan dahsyat pada Kamis malam.

LeoLabs, perusahaan yang menggunakan radar untuk ikuti satelit dan puing-puing di ruang hampa, kata Selasa lalu dia menghubungkan koneksi ‘berisiko sangat tinggi’ – persimpangan dalam orbit kedua objek di sekitar bumi.

Perusahaan menggunakan radar array untuk mengamati masing-masing dari dua objek saat mereka melewati tiga atau empat kali teratas sehari sejak Jumat.

Data tersebut menunjukkan bahwa dua bagian besar dari puing-puing antariksa saling meleset 8 hingga 43 meter (26 hingga 141 kaki) Kamis pukul 8:56 malam.

Pada Rabu, ketika perkiraan jarak kabut hanya 12 meter, LeoLabs menghitung kemungkinan 10 persen objek akan bertabrakan.

Ini mungkin tampak rendah, tetapi NASA secara teratur memindahkan Stasiun Luar Angkasa Internasional ketika laboratorium orbital hanya memiliki peluang 0,001 persen (1-dalam-100.000) untuk bertabrakan dengan suatu objek.

Karena satelit Soviet dan badan roket China tidak lagi tersedia, tidak ada yang bisa menyingkirkannya. Menurut astronom, ledakan yang setara dengan ledakan 14 ton TNT akan bertabrakan, menurut potongan astronom akan menyebabkan puing-puing menembak ke segala arah. Jonathan McDowell.

Tetapi ketika badan roket bergerak hanya sepuluh menit setelah koneksi melalui radar LeoLabs, hanya ada satu objek di sana – ‘tidak ada tanda-tanda puing’, tweet perusahaan itu.

“Peluru menghindar,” McDowell kata di Twitter. “Tapi puing-puing ruang angkasa masih menjadi masalah besar.”

Tabrakan mungkin tidak akan menimbulkan masalah bagi Bumi, karena satelit berada 991 kilometer (616 mil) di atas tanah dan persimpangan jalan di atas Laut Weddell Antartika. Tapi awan yang dihasilkan dari ribuan pecahan pesawat ruang angkasa akan menjadi bahaya di orbit Bumi.

READ  Apakah beberapa lubang cacing lubang hitam menyamar? Ledakan sinar gamma bisa memberi petunjuk.

Para ahli dari The Aerospace Corporation telah menghitung kemungkinan tabrakan yang jauh lebih rendah: hanya 1 dari 23 miliar pada Kamis pagi, dengan prediksi bahwa mereka akan saling meleset sekitar 70 meter (230 kaki).

“Komunitas puing-puing antariksa terus-menerus memperingatkan tentang semua pendekatan dekat ini, dan kami tidak salah atau berbohong tentang ini,” Ted Muelhaupt, yang mengawasi analisis kedirgantaraan The Aerospace Corporation, mengatakan kepada Business Insider.

“Pemberiannya adalah acara dengan probabilitas rendah, karena ruangnya masih sangat besar. Tetapi jika Anda mengambil benda-benda ini dan membingungkannya, cepat atau lambat Anda akan melihat pembayarannya. Menurut sebagian besar model kami sedang menunggak untuk tabrakan besar lainnya. “

Kecelakaan ruang angkasa membuat awan limbah cepat berbahaya

Hampir 130 juta keping puing luar angkasa saat ini mengorbit bumi, dari satelit yang terbengkalai, pesawat ruang angkasa yang telah pecah dan misi lainnya. Puing-puing itu bergerak sekitar sepuluh kali kecepatan peluru, yang cukup cepat untuk merusak peralatan vital secara dahsyat, sekecil apa pun.

Serangan seperti itu bisa membunuh astronot di pesawat luar angkasa.

Tabrakan di antara potongan-potongan puing ruang angkasa memperburuk masalah karena hal itu memecah objek menjadi potongan-potongan kecil.

‘Setiap kali ada tabrakan besar, itu adalah perubahan besar di LEO [low-Earth orbit] lingkungan, “Dan Ceperley, CEO LeoLabs sebelumnya kepada Business Insider.

Dua peristiwa pada 2007 dan 2009 meningkatkan jumlah limbah besar di orbit rendah bumi sekitar 70 persen.

Yang pertama adalah uji coba rudal anti-satelit China di mana China meledakkan salah satu satelit cuacanya sendiri. Dua tahun kemudian, sebuah pesawat ruang angkasa Amerika secara tidak sengaja bertabrakan dengan Rusia.

READ  Covid in Wales: 'kerusakan tambahan' kesehatan mental anak-anak akibat virus

“Itulah mengapa sekarang ada sabuk sampah,” kata Ceperley.

India melakukan uji coba rudal anti-satelitnya sendiri pada 2019, dan ledakan diperkirakan telah tercipta 6.500 potongan puing lebih besar dari penghapus.

Satelit yang diledakkan India memiliki massa kurang dari satu ton.

Bersama-sama, satelit Soviet dan badan roket China, yang baru saja melewati satu sama lain, memiliki berat hampir tiga ton (2.800 kilogram). Mengingat ukurannya yang besar, tabrakan dapat menyebabkan awan puing-puing berbahaya yang signifikan.

Koneksi satelit berisiko tinggi menjadi semakin umum

Ini bukan pertama kalinya LeoLabs memperingatkan dunia tentang kemungkinan koneksi satelit berisiko tinggi. Pada bulan Januari, perusahaan menghitung kemungkinan tabrakan antara teleskop ruang angkasa mati dan satelit lama Angkatan Udara AS.

Benda-benda itu tidak menabrak, tetapi Ceperley mengatakan bahwa karena “kedua satelit sedang ‘digunakan, tidak ada yang benar-benar mengawasi mereka’. ‘

Angkatan Udara A.S., yang melacak satelit untuk pemerintah, tidak memberi tahu NASA tentang kemungkinan tabrakan, kata badan antariksa itu kepada Business Insider pada saat itu.

Peringatan para ahli tentang puing-puing ruang angkasa menjadi lebih mendesak sejak itu hampir terlewat.

“Kami baru-baru ini melihat peningkatan yang pasti dalam jumlah konjungsi,” Dan Oltrogge, seorang astrodinamik menyelidiki residu jejak di Analytical Graphics, Inc., mengatakan kepada Business Insider.

Oltrogge menggunakan sistem perangkat lunak yang mengumpulkan dan mengevaluasi data agregasi selama 15 tahun terakhir. Peningkatan baru-baru ini dalam pertemuan di sekitar orbit, dia menambahkan, “terlihat sangat sejalan dengan pesawat ruang angkasa baru dengan konstelasi besar diluncurkan.”

Konstelasi utama yang dia maksud adalah satelit internet armada yang rencananya akan diluncurkan oleh perusahaan seperti SpaceX, Amazon, dan OneWeb. Secara total, perusahaan berencana untuk meluncurkan lebih dari 100.000 satelit pada akhir dekade ini. Sejak Mei 2019, SpaceX telah meluncurkan hampir 800 satelit baru ke orbit.

READ  Ilmuwan mengukur waktu terpendek: detik zeptosa

Bencana sampah dapat membatasi akses kita ke luar angkasa

Jika masalah sampah antariksa menjadi ekstrem, rantai tabrakan bisa lepas kendali dan mengelilingi bumi di medan tanah yang tidak bisa dilewati. Kemungkinan ini dikenal sebagai peristiwa Kessler, diambil dari nama Donald J. Kessler, yang bekerja untuk Johnson Space Center NASA dan menghitung dalam artikel tahun 1978 bahwa diperlukan waktu ratusan tahun sebelum puing-puing tersebut cukup bersih. untuk membuat penerbangan luar angkasa aman kembali.

“Ini efek jangka panjang yang terjadi selama beberapa dekade dan abad,” kata Muelhaupt kepada Business Insider di Januari. “Apa pun yang menyebabkan banyak puing akan meningkatkan risikonya.”

Sejumlah besar objek di orbit Bumi sudah bisa memiliki efek Kessler – risiko yang dijelaskan oleh Peter Beck, CEO Rocket Lab, minggu lalu.

“Ini berdampak besar pada sisi peluncuran,” katanya. kepada CNN Businessdan menambahkan bahwa roket harus mencoba bergerak menjauh di antaranya [satellite] konstelasi. ‘

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Business Insider.

Selengkapnya dari Business Insider:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *