dua patung baru memperingati Tiananmen ditarik dari universitas

Pada hari Kamis, “Pilar Malu”, yang memperingati penindasan 4 Juni 1989, telah Universitas Hong Kong

Artikel ditulis oleh

Ditempatkan

Waktu membaca: 1 menit

Pemusnahan patung untuk menghormati penindasan Tiananmen terus berlanjut di Hong Kong. Karya-karya dari dua universitas Hong Kong yang memperingati 4 Juni 1989 gerakan pro-demokrasi ditolak pada Jumat, 24 Desember, kata lembaga itu. Ini adalah patung “Dewi Demokrasi”, ditarik dari Universitas Cina Hong Kong, dan a bantuan untuk memperingati peristiwa Tiananmen dihapus dari Universitas Lingnan. Kamis, akue “Pilar malu” yang dibawakan oleh orang Denmark Jens Galschiot, telah ditarik dari universitas Hongkong.

“Dewi Demokrasi” Chen Weiming, replika setinggi enam kaki yang didirikan oleh mahasiswa yang melakukan protes di Lapangan Tiananmen pada tahun 1989, juga merupakan simbol gerakan pro-demokrasi. Universitas Cina Hong Kong menjelaskan bahwa penarikan “patung tanpa izin” turun tangan setelah evaluasi internal, menambahkan bahwa kelompok yang bertanggung jawab untuk memasang pekerjaan di kampus pada tahun 2010 tidak lagi aktif.

Artis yang berbasis di Amerika Serikat itu mengungkapkan perasaannya “rasa bersalah” sebuah pemandangan “amarah”, dan menjelaskan bahwa universitas bertindak “ilegal dan tidak masuk akal”. “Mereka bertingkah seperti pencuri di malam hari”, jawabnya, sementara kampus sepi selama liburan Natal.

“Ini kebalikan dari bersih dan jujur ​​… Mereka takut terekspos dan menerima kemunduran dari mahasiswa dan alumni.”

Chen Weiming, pematung

ke AFP

Pematung memastikan bahwa karyanya dalam pinjaman, dan bahwa ia akan mengambil tindakan hukum jika rusak. Dia mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk pindah ke California, di mana dia menjalankan Liberty Sculpture Park. Pada gilirannya, Universitas Lingnan mengumumkan penarikan bantuan untuk memperingati peristiwa Tiananmen, karya seniman yang sama, setelah ia “meninjau dan menilai barang-barang di kampus yang dapat menimbulkan risiko hukum dan keamanan bagi komunitas universitas”.

READ  Washington siap untuk membahas penempatan misil dan latihan militer dengan Moskow

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *