Dua gunung berapi terpisah 13 km meletus secara bersamaan di Kongo!

Titik kuning dan jingga pada kedua citra satelit ini merupakan sinyal inframerah dan menunjukkan suhu yang sangat tinggi. Mereka bersaksi bahwa Nyamulagira dan Nyiragongo, masing-masing kiri dan kanan, sedang meletus.

Meskipun Nyamulagira hampir tidak dapat diakses, gambar satelit dan sinyal inframerah yang dikeluarkan oleh gunung berapi ini adalah bukti dari letusan yang panjang durasimungkin sejak April 2018. Letusan efusif ini terjadi pada tingkat lubang kawah, kawah berbentuk sumur dengan diameter sekitar 400 m, yang berada di dalam kawah yang lebih besar, sebuah kaldera, diameter 2km. Aliran lava ini telah mengisi lubang kawah ini dan sekarang jatuh ke dalam lantai kaldera, sampai menyentuh tepinya.

Video yang menunjukkan pengisian lubang kawah Nyamulagira antara 2019 dan 2020 dan aliran lava di kaldera puncak.

Ledakan meriah lainnya, 13km jauhnya!

Sejak pengosongan danau lava pada Mei 2021, pada asal mula a letusan lateral yang menewaskan sekitar 30 orang di kota Goma, beberapa sinyal termal juga terdeteksi oleh satelit di gunung berapi ini. Dan bahkan jika tidak ada gambar di tanah yang memungkinkan kita untuk memahami apa yang terjadi di sana, citra satelit terbaru menunjukkan kemungkinan letusan yang sangat besar, di dasar kawah yang runtuh setelah letusan lateral tahun lalu… Apa harapan untuk kembalinya danau lava yang terkenal?

Video yang menunjukkan aktivitas danau lahar Nyiragongo pada tahun 2016, sebelum dikosongkan pada Mei 2021.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.