Dua bersaudara ini dituduh menipu orang yang berinvestasi di Bali

Diterbitkan di

Bank Tabungan menemukan dirinya di persimpangan jalan keadilan dan dituduh berpartisipasi dalam operasi “pencucian uang” yang lalai dalam kasus dugaan penipuan. Lebih dari 100 orang adalah partai sipil dalam uji coba yang dibuka di Paris pada Rabu ini. Setiap orang telah menginvestasikan sedikit atau banyak warisan mereka dalam mendirikan sebuah kompleks wisata di Bali (Indonesia), yang belum pernah terungkap sebelumnya. Mereka dijanjikan keuntungan yang luar biasa atas investasi mereka dan kehidupan yang “indah” dengan latar belakang pengembangan pribadi. Mereka tidak memilikinya, dan akan menghadapi dua saudara laki-laki pada hari Rabu di awal paket keuangan yang terinspirasi, yang terutama dituduh melakukan penipuan, pencucian uang dan penyalahgunaan aset perusahaan. . Bank Tabungan, tempat salah satu rekening mereka berada, dituduh tidak cukup waspada jutaan euro …

“Tindakan” terhadap bank, “jelas Antoine Vey, pengacara dari banyak partai sipil,” tidak simbolis, karena tanpa keyakinan bank, para korban tidak akan punya apa-apa untuk hidup. ” Gugatan dimulai pada musim panas 2014 setelah pengaduan di Paris terhadap sekitar lima puluh orang yang mengaku telah ditipu oleh perusahaan Vivalavi dari dua bersaudara, yang menjanjikan keuntungan yang sangat tinggi, hingga 8%. Dari 2009 hingga 2014, 12,5 juta euro dikumpulkan dari investor.

>> Baca juga – Caisse d’Épargne mengumumkan peluncuran kartu bank OM

Banyak dari mereka dalam bentuk langkah-langkah selama “zen” salon atau sesi pelatihan untuk mendapatkan akses ke “kehidupan yang indah”. Mereka kemudian ditawari real estat di Bali, di resor Reningbaai, di mana sebuah restoran, 27 vila, ruang kebugaran, bar, dan kolam renang seluas 8 ha di sebelah laut harus dibangun. Proyek ini sudah dibangun pada saat kebangkrutan pada tahun 2014.

>> Layanan kami – Hemat uang dengan menguji komparator Livrets d’Epargne kami

Individu didorong untuk berinvestasi di dalamnya, terutama dengan mengunjungi resor tetangga lainnya selama kursus pelatihan di pulau Indonesia. Jika tiket masuk adalah 5.000 euro, beberapa penggugat akan menghabiskan hingga setengah juta euro. Menurut penyidik, tiga orang di balik penipuan itu – hanya dua yang dirujuk ke pengadilan, yang ketiga sudah meninggal – menggunakan kredibilitas pihak sipil untuk menyelesaikan penipuan mereka pada skema Ponzi. Atau sistem di mana investor berikut memberi kompensasi kepada investor pertama. Penipuan terungkap ketika tidak ada cukup investor.

>> Untuk membaca juga – Bali, surga bagi pekerja nomaden

Tidak ada yang seperti itu yang menyapu pengacara untuk kedua bersaudara itu, Julien Andrez, yang untuknya ‘tidak ada manuver curang, hanya sedikit antusiasme yang terlalu meyakinkan’, jelasnya kepada AFP. “Kasus ini adalah pengamatan yang menyedihkan dan terkadang tragis dari kegagalan sebuah proyek”. Kedua bersaudara tersebut, yang menghabiskan beberapa bulan dalam tahanan pada tahun 2016, telah dibebaskan di bawah pengawasan pengadilan.

>> Layanan kami – Hemat hingga 300 euro per tahun dengan menguji pembanding tarif bank kami

READ  Instagram akan lebih baik tanpa Facebook

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *