Donald Trump berencana untuk kembali ke media sosial dengan ‘platformnya sendiri’

Diangkat dari media sosial setelah serangan terhadap Capitol di Washington pada 6 Januari oleh para pendukungnya, Donald Trump direduksi menjadi pengiriman email dengan tajuk ‘Kantor Donald J. Trump’. Minggu lalu mempertanyakan kemampuan pemerintah Biden untuk mengatasi masuknya migran di perbatasan dengan Meksiko.

Melarang dari twitter, Facebook dan jejaring sosial lainnya, mantan presiden AS berencana untuk meluncurkan platformnya sendiri dalam dua atau tiga bulan, Jason Miller, salah satu juru bicara kampanye pemilihan Donald Trump pada tahun 2020, mengumumkan selama acara “MediaBuzz” oleh Fox News, Minggu 21 Maret. Menurut dia, itu akan terjadi “Definisikan sepenuhnya lagi” dunia jejaring sosial.

Penasehat belum mau memberikan detil lebih lanjut tentang kontur ini “Peron”hanya mengacu pada banyak pertemuan di Mar-a-Lago, kediaman miliarder Republik di Florida. “Bukan hanya perusahaan yang mendekati presiden, ada banyak perusahaan.” dan ‘Platform baru ini akan menjadi sesuatu yang besar; semua orang menginginkannya, ini akan membawa jutaan dan jutaan, puluhan juta pelanggan ke platform baru ini ”, dia masih meyakinkan.

Larangan dari jejaring sosial

Twitter, yang selama kampanye dan mandat mantan presiden, adalah alat komunikasi utama yang terakhir, menghapus akun @ realDonaldTrump dan 88 juta pelanggannya setelah penyerangan di Capitol Hill oleh para pendukungnya. Donald Trump, yang meninggalkan Gedung Putih pada 20 Januari setelah dikalahkan oleh Demokrat Joe Biden selama pemilihan November, telah dilarang sementara atau permanen oleh sebagian besar jejaring sosial atau platform utama lainnya. Formulir internet, termasuk Facebook, Instagram, YouTube, dan bahkan Snapchat.

Sejak itu, orang yang pesan-pesannya yang tidak tepat waktu dan menggelegar telah melonjak ke dalam kehidupan politik Amerika selama beberapa tahun terakhir ini jauh lebih tidak terdengar, meskipun ia tetap sangat berpengaruh di dalam Partai Republik dan tidak menutup kemungkinan tidak memenuhi syarat. Pemilihan presiden 2024.

READ  Polandia dan Belarus menolak akses ke perbatasan mereka dengan PBB, yang ingin menyelidiki

Le Monde dengan AFP dan Reuters

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.