Dokter NHS ‘berebut’ untuk mendapatkan vaksin di tengah kekhawatiran pada varian Covid | Berita Dunia

Garis depan NHS Staf tidak diberi vaksin Pfizer / BioNTech, yang membuat dokter khawatir dan “menggaruk” untuk diimunisasi.

Sebuah survei baru menunjukkan bahwa hampir dua pertiga dari petugas medis yang menanggapinya belum mendapatkan vaksin, dan setengahnya percaya pengiriman ke garis depan NHS adalah ‘ad hoc’ dan sepertiga tidak tahu kapan mereka itu tidak akan ditawarkan. Mereka takut pada pemerintah memutuskan untuk memprioritaskan manula di atas 80 dan staf untuk panti jompo Petugas kesehatan yang disebutkan di atas berisiko tertular penyakit tersebut, terutama mengingat munculnya varian virus corona yang 70% lebih mudah menular.

Temuan, dari survei terhadap 1.316 dokter oleh EveryDoctor, muncul saat regulator obat Inggris bersiap untuk persetujuan vaksinasi terhadap Oxford / AstraZeneca, mungkin paling cepat Senin. Dokter terkemuka dan kepala NHS percaya ketersediaan vaksin kedua akan memungkinkan peningkatan dramatis dalam jumlah orang yang dapat divaksinasi, termasuk petugas kesehatan.

Fakta bahwa vaksin Oxford dapat disimpan dan diangkut sementara pada suhu normal Pfizer jab harus dibekukan pada suhu -75 ° C, ini akan membuat distribusinya lebih mudah, terutama ke rumah dan panti jompo. Pemerintah telah memesan 100 juta dosis, 40 juta di antaranya harus dibayarkan sebelum akhir Maret. Sekitar 10.000 orang diduga direkrut untuk mengirimkan vaksin ke tempat-tempat seperti arena pacuan kuda, stadion olahraga, dan balai kota yang digunakan sebagai tempat vaksinasi.

Para menteri percaya vaksinasi 15 juta warga Inggris akan membantu mengembalikan derajat normalitas yang signifikan, karena banyak dari mereka yang paling berisiko Covid akan divaksinasi.

Namun, Guardian telah melihat pesan yang dikirim oleh bos NHS kepada staf yang mengakui keprihatinan akut mereka, dengan banyak pekerja merasa bahwa mereka tidak terlindungi.

READ  CDC: Masker kain memberikan 'perlindungan pribadi' bagi pemakainya

Dalam email yang dikirim ke rekan kerja pada Boxing Day, Len Richards, kepala eksekutif dari Dewan Kesehatan Cardiff dan Universitas Vale di Wales, mengatakan: “ Saya mengerti bahwa ada banyak rasa frustrasi di antara rekan kerja. Tentang akses ke vaksin virus corona. Saya dapat sepenuhnya memahami dan menghargai rasa frustrasi itu. ”

Richards mengatakan bahwa jumlah orang yang menginginkan vaksin secara signifikan melebihi jumlah vaksin yang tersedia untuk kita. Masalahnya disebabkan oleh ‘keterbatasan pasokan dan permintaan yang tak terbantahkan’, dan organisasi harus memberikan jatah karena ‘pasokan sangat rendah’, tambahnya.

Dalam sebuah surat kepada staf pada 18 Desember, direktur divisi kedokteran, bedah dan keperawatan di Universitas juga mengatakan Rumah Sakit dari Derby dan Burton NHS Trust, mengakui bahwa “tidak adanya kejelasan” tentang kapan pekerja dapat tersentak “menyebabkan banyak kecemasan dan kekhawatiran di antara beberapa kelompok dalam angkatan kerja kita”.

Ketiganya menjelaskan bahwa “kapasitas terbatas untuk anggota staf untuk vaksinasi untuk staf” disebabkan oleh fakta bahwa para menteri memutuskan bahwa 75% dari pasokan jab Pfizer untuk orang yang lebih tua dari 80 dan 20% untuk orang di panti jompo harus diberikan, hanya menyisakan 5% – atau 48 dosis dari kelompok 975 – untuk staf NHS.

Dr Julia Patterson, kepala EveryDoctor, jaringan aktivis akar rumput di NHS, mengatakan: ‘Pemerintah sangat perlu memikirkan kembali strateginya pada prioritas vaksin Covid-19.

“Vaksinasi mencegah orang menularkan virus. Kami memiliki vaksin terbatas yang tersedia. Siapa yang paling membutuhkan vaksin? Orang-orang yang terpaksa bergaul dengan orang lain. Dan orang-orangnya adalah profesional perawatan kesehatan terkemuka yang merawat pasien Covid-19 yang terus-menerus menghadapi Covid-19. ”

READ  Radar mengungkap tiga danau kutub bawah tanah di Mars Space

Dalam survei pemilihan mandiri EveryDoctor, 831 (63%) dari 1.316 dokter belum mendapatkan dosis pertama vaksin, sementara 451 (34%) mengatakan mereka tidak tahu apa rencana untuk mengimunisasi staf.

Seorang konsultan dari Imperial College Healthcare Trust di London berkata: “Beberapa dari kami divaksinasi selama perang di dokter umum, yang menulis dari mulut ke mulut dan pada menit-menit terakhir.”

Seorang dokter keluarga di Warwickshire mengatakan “konyol” untuk tidak memprioritaskan vaksinasi petugas layanan kesehatan sebagai risiko mereka menularkan virus ke pasien. 30.501 kasus baru dicatat kemarin dan 316 kematian lainnya.

Meskipun vaksin Pfizer 95% efektif dalam uji coba, vaksin Oxford menghasilkan 62% untuk mereka yang mengambil dua dosis penuh dengan jarak empat minggu, tetapi 90% untuk mereka yang mengambil setengah dosis dan seterusnya. ‘ dosis penuh nanti. Namun, rezim yang terakhir hanya diuji pada usia di bawah 55 tahun.

Tetapi Pascal Soriot, CEO AstraZeneca, pada hari Minggu mencoba meningkatkan kepercayaan pada jab dengan bersikeras bahwa itu akan seefektif Pfizer.

“Kami pikir kami telah menentukan formula kemenangan dan bagaimana mendapatkan keefektifan setelah dua dosis ada pada orang lain,” kata Soriot kepada Sunday Times.

Departemen Kesehatan dan Social Care bersikeras bahwa staf NHS selalu dapat divaksinasi sejak diberlakukan pada 8 Desember, meskipun hanya mereka yang memiliki kondisi kesehatan tertentu yang memenuhi syarat.

“Staf kesehatan dan perawatan sosial selalu mendapat prioritas untuk vaksin Covid-19, serta mereka yang berusia lebih tua, sejak program dimulai,” kata seorang juru bicara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *