DNA Anjing Purba didistribusikan di awal dunia

Diantara temuan lainnya, dr. Larson mengatakan dia merasa sangat menarik bahwa begitu anjing menjadi moderat, dan bahkan terkadang berkembang biak dengan serigala, tidak ada DNA serigala baru yang memasuki genom mereka.

Sebaliknya, babi, misalnya, dibawa ke Eropa oleh para petani dari Anatolia. Tetapi gen babi domestik pertama itu telah hilang sama sekali, digantikan oleh gen babi liar Eropa, Padahal babi tetap hewan jinak.

Saat anjing bersilangan, tidak ada gen serigala baru yang bertahan selama bertahun-tahun. Satu kemungkinan, kata Dr. Larson, adalah bahwa ‘sifat serigala’ tidak cocok untuk hewan yang sedekat mungkin dengan manusia seperti anjing. Babi bisa sedikit liar, tetapi ‘jika Anda seekor anjing dan memiliki sedikit serigala di dalam diri Anda, itu bukan hal yang baik, dan benda-benda itu dipukul di kepala dengan sangat cepat atau melarikan diri atau menghilang, tetapi itu tidak menyentuh tidak terintegrasi ke dalam populasi anjing. ”

Dr Skoglund mengatakan bahwa temuan lain yang menarik dan tidak dapat dijelaskan dari data genom adalah seberapa cepat anjing menyebar dan terdiversifikasi di seluruh dunia, sehingga 11.000 tahun yang lalu tidak hanya ada lima jenis kelamin yang berbeda, tetapi beberapa DNA fosil juga menunjukkan mulai menggabungkan lagi.

“Bagaimana hal itu terjadi?” dia berkata. “Di zaman kuno, kami tidak benar-benar mengetahui adanya ekspansi manusia yang akan memfasilitasi itu, sekitar 15 hingga 30.000 tahun yang lalu.”

Dalam 11.000 tahun terakhir, katanya, genom anjing telah menunjukkan bukti yang mirip dengan genom manusia Petani Anatolia pindah ke Eropa. Tapi kemudian ada hilangnya keragaman anjing secara tiba-tiba yang dimulai sekitar 4.000 tahun yang lalu.

READ  'Saya tidak percaya' Insinyur menjadi orang pertama di Inggris yang dites positif Covid-19 dua kali

Tarik juga dari stepa genom manusia di Eropa telah berubah, tetapi hampir tidak berpengaruh pada genom anjing. Sebaliknya, migrasi dari stepa ke timur meninggalkan jejak pada sejarah genom anjing, tetapi tidak pada manusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *