Disonansi orang Barat atas minyak dan gas Rusia

Karena Prancis, Inggris, dan Amerika Serikat telah menyatakan keinginan mereka untuk menjatuhkan sanksi baru terhadap Moskow, Jerman, yang lebih bergantung pada bahan bakar fosil Rusia daripada mitra utamanya, enggan.

Amerika Serikat pada hari Senin menyerukan “cahaya berbeda” tentang kemungkinan sanksi internasional terhadap minyak dan gas Rusia, sambil merelatifkan perbedaannya dengan orang Eropa, dan terutama Jerman, dalam masalah ini. “Saya akan melihat ini dari sudut pandang yang berbeda dari upaya terkoordinasi sebelumnya” mengenai sanksi terhadap Rusia setelah invasi ke Ukraina, kata juru bicara eksekutif AS Jen Psaki.

Selama konferensi pers hariannya, dia sangat bersikeras pada “keadaan yang sangat berbeda” untuk Amerika dan Eropa dalam hal hidrokarbon Rusia – yang pertama tidak banyak berarti, sedangkan yang terakhir sangat tergantung pada beberapa negara.

Jen Psaki menjelaskan bahwa Joe Biden “tidak mengambil keputusan pada tahap ini” atas tindakan sepihak oleh Amerika Serikat sendiri, ketika Demokrat dari mayoritas Demokrat dan oposisi Republik sedang mempersiapkan rancangan embargo impor minyak Rusia.

Bahan bakar fosil Rusia ‘penting’ untuk Jerman

Gedung Putih sangat berhati-hati untuk tidak memecahkan kohesi yang hampir sempurna yang telah ditunjukkan Barat sejauh ini dalam hal sanksi ekonomi terhadap Rusia. Masalah hidrokarbon Rusia diangkat selama konferensi video antara Joe Biden, Presiden Prancis Emmanuel Macron, Kanselir Jerman Olaf Scholz dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Senin.

Keempat pemimpin tersebut “bertekad untuk terus meningkatkan biaya” yang ditimbulkan oleh Rusia sebagai tanggapan atas invasi ke Ukraina, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Gedung Putih. Pernyataan Prancis menyerukan “tekad mereka untuk memperkuat sanksi” terhadap Rusia dan Belarusia, sementara Inggris berjanji untuk “terus menekan Rusia”.

READ  Joe Biden meratifikasi larangan impor produk yang dibuat oleh orang Uyghur

Hanya siaran pers yang diterbitkan oleh Berlin tidak membahas masalah sanksi sama sekali, dan di atas semua itu menekankan pada “kemungkinan baru bantuan kemanusiaan untuk Ukraina” yang juga dibahas. Olaf Scholz mengatakan pada hari Senin bahwa impor bahan bakar fosil dari Rusia adalah “penting” untuk “kehidupan sehari-hari warga” di Eropa, dan memastikan bahwa pasokan benua tidak dapat dipastikan sebaliknya pada tahap ini. . Joe Biden berada di bawah tekanan politik yang kuat untuk memotong sumber pendapatan penting bagi rezim Vladimir Putin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.