Dimulainya kembali operasi Boeing 737 MAX di Eropa menimbulkan kekhawatiran

European Aviation Safety Agency (EASA) dalam beberapa hari mendatang harus memberikan izin untuk dimulainya kembali penerbangan Boeing 737 MAX, yang tidak bisa bergerak di darat sejak 12 Maret 2019, dua hari setelah kecelakaan pesawat Ethiopian Airlines, yang hanya satu menit. setelah lepas landas dari Addis Ababa. Pada Oktober 2018, sebuah pesawat sejenis dari perusahaan Indonesia Lion Air tenggelam di laut, 13 menit setelah lepas landas dari Jakarta. Kedua bencana ini menewaskan total 346 penumpang dan awak kapal. Di antara mereka ada 50 warga negara Eropa, korban salah satu kekurangan paling serius dalam sejarah keselamatan penerbangan.

Setelah penyelidikan panjang tentang penyebab kecelakaan itu, Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) menyimpulkan bahwa kegagalan sistem kontrol dapat menyebabkan mimisan pada pesawat dan hilangnya kendali oleh pilot. Laporan akhir, yang dipresentasikan pada 20 November 2020, menyetujui perubahan yang dilakukan Boeing pada pesawat. EASA berpendapat bahwa, setelah penilaiannya sendiri – menurut dia dalam kemerdekaan penuh – bahwa kondisi sekarang sudah ada untuk mengaktifkan kembali 737 MAX, juga di Eropa.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Boeing 737 MAX segera kembali mengudara

“Kami telah menyelidiki semua aspek secara menyeluruh. Kami mendapat perbaikan. Kami percaya hari ini bahwa pesawat jauh lebih aman “, Patrick Ky, presiden Prancis EASA, menjelaskan kepada Komite Transportasi Parlemen Eropa pada Senin 25 Januari.

Sebuah asosiasi, Vol ET302 – Solidaritas dan Keadilan, mewakili 13 korban kecelakaan di Ethiopia dan puluhan keluarga Eropa, berharap banyak dari persidangan ini. Dia pasti akan kecewa: setelah percakapan singkat dengan anggota parlemen, Ky kemudian diminta untuk menjawab banyak pertanyaan yang diajukan kepadanya oleh para pemimpin asosiasi.

READ  Regulator Jepang memerintahkan 2 bank untuk menjelaskan skor RUPS yang salah

Perilaku yang diduga “menipu dan menipu”

Beri nilai ini “Prematur” penegasan kembali 737 MAX oleh otoritas Eropa, dan bahkan “Tidak tepat waktu dan berbahaya”. Dalam surat kepada anggota parlemen – yang diharapkan dapat menyampaikan keprihatinan tersebut – asosiasi tersebut mengatakan belum menerima tanggapan dari EASA atas catatan teknis yang telah diberikan dengan bantuan insinyur penerbangan. Dia terutama bertanya-tanya tentang kesetiaan pabrikan Amerika, terhadap siapa proses pidana telah dibuka di Amerika Serikat atas dugaan perilaku tersebut. “Penipuan dan menyesatkan” dari beberapa karyawannya terkait dengan FAA. Kasus ini berakhir dengan kesepakatan $ 2,5 miliar ($ 2 miliar) antara pabrikan dan pemerintah AS. Dan Senat mengajukan pembentukan konsep FAA.

Anda memiliki 34.94% artikel untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *